Peningkatan respons sel T SARS-CoV-2 dari vaksin atau infeksi tetap kuat terhadap UMICRON

Mutasi protein lonjakan ganda (S) pada sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) berkontribusi pada pelarian virus dari respons antibodi yang menetralkan, mengurangi perlindungan vaksinasi terhadap infeksi. Tidak jelas sejauh mana komponen lain dari respons adaptif, seperti sel T, dapat terus menargetkan omicron dan berkontribusi pada perlindungan terhadap hasil bencana. Kemampuan sel T untuk merespons peningkatan Omicron diuji pada peserta yang divaksinasi dengan Ad26.CoV2.S atau BNT162b2, serta pada pasien COVID-19 yang tidak divaksinasi.

Dalam sebuah penelitian baru, tim peneliti dari lembaga multinasional menemukan bahwa 70-80% respons sel T CD4 dan CD8 terhadap peningkatan konsisten di seluruh kelompok penelitian. Selanjutnya, meskipun ada lebih banyak mutasi, besarnya sel T reaktif di seluruh Omicron mirip dengan varian Beta dan Delta. Selain itu, respons sel T terhadap protein progenitor, nukleokapsid, dan membran pada pasien omicron yang dirawat di rumah sakit setara dengan yang terlihat pada individu yang dirawat di rumah sakit pada gelombang sebelumnya yang didominasi oleh variasi progenitor, beta, atau delta.

Sesuai dengan temuan ini, meskipun mutasi yang bersirkulasi pada Omicron dan kerentanan yang lebih rendah terhadap antibodi penetralisir, sebagian besar respons sel T yang dihasilkan dari vaksinasi atau infeksi spontan mengenali perbedaannya. Pengamatan klinis awal dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa kekebalan sel T yang terpelihara dengan baik terhadap omicron dapat berkontribusi pada perlindungan terhadap COVID-19 yang parah.

Versi pracetak dari penelitian ini, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, tersedia di medRxiv* server.

tinggal: Tanggapan terhadap sel T berduri SARS-CoV-2 yang dihasilkan dari vaksinasi atau infeksi tetap kuat terhadap UMICRON .. Kredit Gambar: Fusebulb / Shutterstock

mempelajari

Respon sel T dipelajari pada subjek yang menerima satu atau dua dosis vaksin Ad26.COV2.S (Johnson dan Johnson/Janssen, n = 20 per kelompok), dua dosis vaksin mRNA BNT162b2 (Pfizer–BioNTech, n = 15) , atau Dia pulih dari cedera. Donor yang pulih diperiksa setelah 1,4 bulan dengan penyakit sedang atau tanpa gejala. Respon sel T terhadap vaksinasi dievaluasi 22-32 hari setelah dosis akhir pada lebih dari 85% vaksin. Baik imunisasi maupun infeksi menghasilkan respons sel T CD4 spesifik lonjakan, sedangkan respons CD8 lebih jarang ditemukan. Pelabelan seluler intraseluler digunakan untuk menilai produksi sitokin sebagai respons terhadap kumpulan peptida yang sepenuhnya menutupi lonjakan protein Wuhan-1 dan ketinggian omicron.

READ  Para astronom telah menemukan rotasi terbesar di alam semesta

Respons sel T terhadap lonjakan leluhur dan Omicron SARS-CoV-2 setelah vaksinasi dan pada pasien COVID-19 yang tidak divaksinasi. A, Karakteristik klinis kelompok studi. *: Data waktu pasca-Covid-19 hanya tersedia untuk 6 dari 13 peserta yang menerima dosis tunggal Ad26.COV2.S. b, Proporsi peserta yang menunjukkan respons sel T CD4 spesifik leluhur setelah vaksinasi dengan satu atau dua dosis Ad26.COV2.S atau dua dosis BNT162b2. c, Profil respons sel T dari nenek moyang mereka dalam vaksin dan individu yang pulih. d, Contoh representatif dari produksi IFN-γ sebagai respons terhadap kebangkitan leluhur dan Omicron dalam dua subjek yang menerima dua dosis Ad26.COV2.S. e, g, Frekuensi sel T CD4 (e) dan CD8 spesifik inti (g) yang memproduksi salah satu sitokin terukur (IFN-γ, IL-2 atau TNF-α) sebagai respons terhadap kompleks peptida progenitor dan lonjakan Omicron. Batang mewakili responden rata-rata. Perbedaan antara varian SARS-CoV-2 dihitung menggunakan uji berpasangan Wilcoxon. f, h, lipat perubahan frekuensi sel T CD4 (f) dan CD8 spesifik lonjakan (h) antara lonjakan leluhur dan respons Omicron. Bar mewakili rata-rata. Tidak ada perbedaan signifikan yang diamati antara kelompok yang menggunakan uji Kruskal-Wallis dengan post-test perbandingan berganda Dunn. Jumlah peserta dalam setiap analisis ditunjukkan pada grafik.

Pada semua kelompok yang diteliti, frekuensi sel T CD4 hingga tinggi Omikron secara konsisten dan signifikan lebih rendah daripada tinggi leluhur. Ini menghasilkan penurunan rata-rata 14-30% dalam respons CD4 terhadap Omicron, seperti yang ditunjukkan oleh foldchange. Dalam kasus respons sel T CD8, vaksin yang menerima dua dosis Ad26.COV2.S dan donor pemulihan menunjukkan penurunan yang signifikan dalam volume sel T CD8 spesifik-omikron, sedangkan kelompok lain tidak. Jika dibandingkan dengan virus progenitor, respon CD8 terhadap omicron berkurang 17-25%. Sebagian kecil responden menunjukkan hilangnya pengenalan sel T CD8 dari Omicron, yang kemungkinan disebabkan oleh mutasi pada epitop CD8 spesifik yang mempengaruhi molekul antigen leukosit manusia (HLA).

READ  Roket paling kuat di dunia yang akan meluncurkan manusia ke bulan akan diluncurkan pada bulan Februari

Afinitas sel T dapat dikurangi dengan mutasi pada varian epitop, yang dapat mempengaruhi kapasitas fungsional sel. Akibatnya, penulis mengevaluasi profil multifungsi sel T pada pasien vaksin dan pasien pemulihan dan menemukan bahwa sel T spesifik progenitor dan omikron memiliki kapasitas yang sama untuk ekspresi bersama sitokin di semua kelompok. Tidak ada perbedaan dalam profil multifungsi sel T CD4 atau CD8 antara lonjakan leluhur dan Omikron, yang menunjukkan tidak adanya gangguan fungsional dalam respons sel T Omikron. Dengan memeriksa kumpulan peptida dentate yang cocok dengan urutan virus dari strain Beta dan Delta, penulis dapat membandingkan respons elevasi Omicron dengan variabel lain yang menjadi perhatian dalam vaksin Ad26.CoV2.S.

Kecuali untuk penurunan yang lebih tinggi dalam tanggapan CD4 Omikron dibandingkan dengan Beta pada penerima dua dosis Ad26.COV2.S, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam interaksi sel T CD4 dan CD8 antara Beta, Delta, dan Omikron. Infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya telah dikaitkan dengan frekuensi yang lebih besar dari limfosit T spesifik dalam vaksin tetapi tidak mempengaruhi reaktivitas silang omicron. Hasil ini mengungkapkan bahwa pengenalan sel CD4 dan CD8 lonjakan Omicron sebagian besar dipertahankan relatif terhadap garis keturunan leluhur dan sebanding dengan varian terkait lainnya dengan mutasi tiga kali lebih sedikit.

Akibat

Secara keseluruhan, hasil ini menunjukkan bahwa vaksinasi dan infeksi menginduksi respons sel T CD4 dan CD8 yang kuat yang bereaksi silang dengan Omicron, konsisten dengan penelitian terbaru tentang pelepasan sel T oleh Beta, Delta dan varian lainnya. Terlepas dari lolosnya netralisasi yang signifikan terhadap Omicron, respons sel-T dipertahankan pada 70-80% kasus. Karena mutasi Omicron memiliki efek terbatas pada respon sel T, imunisasi atau infeksi sebelumnya masih dapat memberikan perlindungan yang signifikan terhadap penyakit parah.

READ  Ilmuwan Jepang mengatakan bahwa pernapasan dilakukan melalui tikus yang berdiri tegak

Faktanya, dibandingkan dengan gelombang delta terakhir, Afrika Selatan mencatat kemungkinan rawat inap yang lebih rendah dan morbiditas yang serius. Efek Omicron yang lebih ringan mungkin disebabkan oleh respons sel T reaktif yang diidentifikasi oleh vaksinasi atau infeksi. Fleksibilitas respons sel-T ditetapkan dalam penelitian ini, yang menjadi pertanda baik bagi kemunculan spesies yang lebih bervariasi secara signifikan di masa depan.

*Catatan penting

medRxiv Ini menerbitkan laporan ilmiah awal yang belum ditinjau oleh rekan sejawat dan oleh karena itu tidak boleh dianggap konklusif, memandu praktik klinis/perilaku yang berhubungan dengan kesehatan, atau diperlakukan sebagai informasi yang mapan.

Referensi jurnal:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *