Apakah benar-benar mungkin untuk memperbaiki Mars? “Mungkin,” kata salah satu pensiunan ilmuwan NASA terbaik

Menemukan tanda-tanda kehidupan alien di planet lain telah menjadi perhatian penting para penjelajah dan ilmuwan. Namun, sejauh ini belum banyak yang dicapai. Tetapi para ilmuwan belum menyerah pada pencarian mereka dan tampaknya bertekad untuk mengungkap misteri seputar tata surya kita. Upaya yang menjanjikan untuk menjawab pertanyaan yang paling menjengkelkan: Apakah kita sendirian di dunia ini dan apakah ada atau pernah ada lebih banyak spesies luar angkasa? Apakah planet lain mampu atau mampu mendukung roh? Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Jim Green berbicara tentang skala COLD-nya dan menjelaskan bagaimana kita dapat membentuk kembali Mars untuk membuatnya layak huni bagi manusia.

hijau bergabung NASA Pada tahun 1980 dan sejak itu ia telah mengambil bagian dalam peran kunci dalam banyak misi dan eksperimen oleh badan antariksa. Dia telah membantu NASA melakukan berbagai tugas kompleks, termasuk memahami medan magnet Bumi dan mencari kehidupan Mars. Setelah menghabiskan empat dekade di NASA, selama 12 tahun ia mengepalai Divisi Ilmu Planet, Green pensiun dari badan tersebut di tahun baru. Salah satu proposalnya yang brilian adalah “Confidence in Discovering Life” atau skala Cold. Green menyarankan bahwa manusia suatu hari nanti bisa hidup di Mars jika kita menciptakan medan magnet raksasa di Planet Merah untuk mencegah Matahari melucuti atmosfer di sana, meningkatkan suhu di Mars.

Mars keras dan dingin karena atmosfernya yang tipis terdiri dari 95% karbon dioksida. Rata-rata, planet yang gersang ini memiliki suhu sekitar minus 60 derajat Celcius. Selama musim dingin, suhu di dekat kutub bisa turun hingga 125 derajat di bawah nol.

Dengan latar belakang ini, seberapa baik skala Hijau bekerja? Dia ditanya tentang hal itu selama wawancara Waktu New YorkPada skala COLD-nya, Green mengatakan, kemungkinan hidup diukur dari satu hingga tujuh, di mana tujuh berarti kehidupan. Menjelaskan pentingnya, katanya dua tahun lalu, beberapa ilmuwan mengatakan mereka telah menemukan fosfin di Venus. Bagi mereka, itu sangat besar tetapi dalam skala DINGIN itu adalah “satu”. Kemudian, mereka menyadari bahwa ada kontaminasi dalam sinyal mereka, dan bahwa apa yang ditemukan banyak bahkan bukan fosfin.

READ  Pengawas Wilayah Los Angeles mendesak Newsom untuk menaikkan permintaan topeng status

Banyak metana telah ditemukan di Mars. “(Tapi) kita hanya di COLD level 3.”

Meskipun NASA telah menjelajahi Mars sejak tahun 1976, apakah mengejutkan bahwa kita belum menemukan kehidupan di Planet Merah? “Ya dan tidak,” kata Green. Dia mengatakan bahwa para ilmuwan telah membuat prestasi besar sejak awal. Misalnya, sekarang kita tahu bahwa Venus Itu pernah menjadi planet biru dengan lautan luas. “Mungkin dia sudah punya kehidupan,” tambahnya. Demikian juga, Mars juga pernah menjadi planet biru.

Berbicara tentang proposalnya untuk membuat perisai magnetis raksasa antara Mars dan Matahari, yang akan memungkinkan planet merah untuk menjebak lebih banyak panas dan meningkatkan kehangatannya, dia berkata, “Itu mungkin.” Dia menambahkan bahwa Mars akan memperbaiki dirinya sendiri dengan peningkatan tekanan dan suhu. Suhu dan tekanan yang lebih tinggi akan memungkinkan kita untuk memulai proses menanam tanaman di dalam tanah.

Dia mengatakan dia sedang mencoba untuk mendapatkan “kertas” yang telah dia kerjakan selama dua tahun. Namun, lanjutnya, hal itu tidak akan diterima dengan baik oleh komunitas planet yang “tidak menyukai gagasan reklamasi”. Tapi Green mengatakan dia yakin kita juga bisa mengubah Venus dengan perisai fisik.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *