Para ilmuwan telah menemukan penjelasan tentang lubang gravitasi masif di Samudera Hindia

Para ilmuwan telah menemukan penjelasan tentang lubang gravitasi masif di Samudera Hindia

Para ilmuwan telah menemukan penjelasan tentang “lubang gravitasi” di Samudera Hindia.

Lubang gravitasi adalah area di mana tarikan gravitasinya rendah, menyebabkan dasar laut tenggelam.

Jauh di dalam lautan terletak satu yang luasnya tiga juta kilometer persegi dan sebelumnya membingungkan para ilmuwan.

Kini, dua peneliti dari Indian Institute of Sciences, Debanjan Pal dan Attreyee Ghosh, mengira mereka telah memecahkan misteri tersebut.

Lebih dari 1.000 kilometer (621 mil) di bawah kerak bumi, mereka menemukan sisa-sisa lautan purba yang dingin dan padat yang jatuh ke ‘pemakaman lempengan’ di bawah Afrika sekitar 30 juta tahun yang lalu, mengaduk batuan cair yang panas.

berlangganan Untuk buletin mingguan gratis kami dari Indy100

Pal dan Josh melacak pembentukan geode masif dengan memodelkan bagaimana lempeng tektonik bergerak ke atas mantel bumi selama 140 juta tahun terakhir.

Mereka menjalankan simulasi dan membandingkan bentuk samudra dataran rendah yang diprediksi oleh model-model itu dengan pengamatan penyok itu sendiri.

Model-model yang telah mereproduksi geodes dataran rendah Samudra Hindia dalam bentuknya saat ini semuanya memiliki satu kesamaan: semburan magma panas dan berkepadatan rendah menyembur ke bawah dasar. Bulu-bulu ini, dikombinasikan dengan struktur mantel yang khas, adalah yang menciptakan depresi geoid; Jika mereka naik cukup tinggi, Pal dan Ghosh diperhitungkan.

Singkatnya, hasil kami menunjukkan bahwa itu kompatibel dengan [shape and amplitude of the] Pasangan itu mencatat bahwa geodes rendah, dan semburan harus cukup apung untuk mencapai kedalaman mantel tengah.

Yang pertama dari bulu-bulu ini muncul sekitar 20 juta tahun yang lalu, di selatan geode rendah Samudera Hindia, dan sekitar 10 juta tahun setelah Laut Tethys kuno tenggelam ke dalam mantel bawah. Saat gumpalan menyebar di bawah litosfer dan bergerak perlahan menuju Semenanjung India, depresi semakin meningkat.

READ  Ini adalah microbiome misterius

Tetapi penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi karena tidak semua ilmuwan yakin.

Sains adalah kegilaan.

Bagikan pendapat Anda dalam berita demokrasi kami. Klik icon vote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan artikel ini melalui ranking indy100.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *