NASA untuk mempelajari aktivitas vulkanik di bulan

NASA untuk mempelajari aktivitas vulkanik di bulan

Washington: NASA telah memilih muatan sains baru untuk menentukan usia dan komposisi medan pegunungan yang dihasilkan dari aktivitas vulkanik di sisi dekat Bulan.

Rangkaian instrumen DIMPLE, kependekan dari “Date Irregular Mare Patch with Lunar Explorer,” akan menyelidiki Ina Ir Regular Mare Patch, yang ditemukan pada tahun 1971 oleh citra orbit Apollo 15.

Sementara sekitar 70 petak kuda tidak beraturan ditemukan oleh NASA’Lunar Reconnaissance Orbiter INA tetap menjadi yang terbesar yang teridentifikasi sejauh ini. Mempelajari lebih banyak tentang gundukan ini akan menjawab pertanyaan luar biasa tentang evolusi bulan, kata agensi tersebut, yang pada gilirannya dapat memberikan petunjuk tentang sejarah seluruh tata surya. DIMPLE adalah bagian dari PRISM (Payloads and Lunar Research Investigations), yang mengirimkan penyelidikan sains ke bulan melalui inisiatif NASA yang disebut CLPS, atau Layanan Muatan Eksplorasi Lunar Komersial. Inisiatif CLPS adalah bagian penting dari upaya eksplorasi bulan Artemis NASA.

“Inisiatif pengiriman muatan komersial ini membantu memberikan dorongan untuk sains dan eksplorasi bulan,” kata Nicola Fox, administrator asosiasi untuk sains di Markas Besar NASA di Washington, dalam sebuah pernyataan.

“DIMPLE menambah pengetahuan tentang Bulan, yang pada gilirannya membantu kita memahami asal-usul Bumi dan planet lain di tata surya. Selain itu, semakin kita memahami tentang tetangga terdekat kita, semakin kita mendukung jangka panjang.” istilah eksplorasi manusia di Bulan dan suatu hari nanti Mars.”

DIMPLE akan membantu menentukan apakah tambalan tidak teratur Mare terbentuk dari proses vulkanik baru atau kuno. Misi tersebut akan menggunakan penjelajah yang disediakan CLPS, pengambil koleksi, dan spektrometer yang dapat membantu menentukan komposisi material bulan untuk menganalisis usia dan komposisi sampel yang dikumpulkan dari permukaan Ina.

READ  Sebuah gambar baru dari Teleskop Webb NASA mengungkapkan cincin khas Saturnus

DIMPLE akan dapat mengumpulkan dan menganalisis mulai dari tiga hingga lebih dari 25 sampel untuk mempelajari lebih lanjut tentang waktu aktivitas vulkanik yang membentuk fitur ini. “Dengan memilih DIMPLE, kami bertujuan untuk menyelesaikan kontroversi tentang seberapa aktif bulan baru-baru ini secara definitif,” kata Joel Cairns, wakil administrator asosiasi untuk eksplorasi di Direktorat Misi Sains NASA.

“Ini bukan hanya teka-teki yang menarik secara ilmiah yang secara mendasar akan mengubah pemahaman kita tentang evolusi termal bulan, tetapi ini juga merupakan bukti dari teknik menarik yang dapat digunakan untuk mengukur usia absolut dari berbagai medan geologis di seluruh dunia. Tata surya,” dia menambahkan.

NASA mengatakan plafon biaya untuk perakitan muatan adalah $50 juta, dan tanggal pengiriman telah ditetapkan untuk kuartal kedua tahun 2027. Badan antariksa berharap untuk mengerjakan pesanan misi CLPS pada tahun 2024 untuk memilih layanan peluncuran guna mengirimkan DIMPLE ke bulan . Ian

Baca juga: Teleskop James Webb NASA mendeteksi sebagian besar lubang hitam supermasif yang aktif

Lihat juga:

Tampilan penuh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *