CDC mengeluarkan peringatan saat dua negara Afrika memerangi penyebaran virus Marburg

CDC mengeluarkan peringatan saat dua negara Afrika memerangi penyebaran virus Marburg

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Kantor berita yang terhormat

Koreksi

Wabah virus Marburg yang sedang berlangsung di Afrika mendorong pejabat kesehatan AS untuk mengeluarkan peringatan hari Kamis bagi para dokter untuk mewaspadai setiap kasus yang mungkin muncul dalam beberapa minggu mendatang.

Virus ini menyebabkan penyakit hemoragik fatal yang mirip dengan Ebola. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS juga berencana untuk menjangkau beberapa pelancong yang tiba di AS setelah berada di Guinea Khatulistiwa dan Tanzania, dua negara tempat wabah itu terjadi.

Saat ini, risiko MVD [Marburg virus disease] di Amerika Serikat rendah. Namun, dokter harus menyadari kemungkinan kasus impor. Penting untuk menilai pasien secara sistematis mengenai potensi demam berdarah virus.” Memperingatkan.

Wabah ini termasuk yang terbesar di Afrika dalam satu dekade, Berita CBS tersebut.

Pihak berwenang di Equatorial Guinea telah mengidentifikasi 14 kasus sejak 13 Februari. Sepuluh orang tewas. Dan menurut Organisasi Kesehatan Global.

Orang yang terinfeksi tidak memiliki koneksi yang diketahui, sehingga virus dapat menyebar tanpa terdeteksi.

“Meskipun kami belum mengetahui asal usul wabah Marburg di Guinea Ekuatorial dan Tanzania, kami tahu bahwa masih ada peningkatan kapasitas di Afrika untuk mengidentifikasi dan menguji sampel demam berdarah virus seperti Marburg dan Ebola,” Dr. Tebel- kata Traore pada hari Selasa.

Di Tanzania, lima orang telah meninggal dalam delapan kasus yang dikonfirmasi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

CDC menambahkan bahwa kedua wabah itu kemungkinan terpisah, menyebar dari inang hewan ke manusia dan kemudian antar manusia.

READ  Peptida glisin terbentuk di awan molekul di luar angkasa

CDC mengirim SMS kepada para pelancong yang telah berada di salah satu negara dan meminta mereka untuk menghubungi pejabat kesehatan masyarakat jika mereka mengalami gejala dalam waktu 21 hari setelah kembali ke Amerika Serikat. CBS News melaporkan bahwa tidak ada penerbangan langsung antara negara-negara tersebut dan Amerika Serikat.

“Saat ini, langkah-langkah perjalanan domestik yang ditingkatkan tidak direkomendasikan, karena risiko keseluruhan di Amerika Serikat dianggap rendah saat ini,” kata peringatan CDC.

Amerika Serikat menyediakan alat pelindung diri dan “dukungan teknis dalam mengelola epidemi” di Tanzania, menurut Gedung Putih.

CBS News melaporkan bahwa responden CDC juga menyebar di Equatorial Guinea, termasuk memulai laboratorium pada 10 Maret dan melatih orang lain dalam diagnosis Marburg.

Gejala di Marburg dimulai dengan demam dan sakit kepala antara dua hari dan tiga minggu setelah paparan. menurut ke Pusat Pengendalian Penyakit. Ini dapat terakumulasi termasuk diare, “pendarahan hebat”, dan kegagalan organ. Sekitar setengah dari pasien meninggal.

Tidak ada vaksin yang disetujui untuk Marburg, tetapi beberapa mungkin akan segera tersedia.

CBS News melaporkan bahwa salah satu opsi dari Institut Vaksin Sabin berisi 750 dosis vaksin eksperimental yang dapat digunakan dalam uji coba wabah. Mereka mungkin diberi “cincin” kontak ke orang yang terinfeksi. Vaksin ini, didukung oleh pemerintah AS, didasarkan pada adenovirus simpanse.

informasi lebih lanjut:
Organisasi Kesehatan Dunia memiliki lebih banyak tentang ini Virus Marburg.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *