Pandemi COVID-19 akan segera berakhir meskipun kasus Omicron meningkat? Para ahli mengatakan ini

Di tengah lonjakan varian COVID-19 baru Omicron saat ini di seluruh dunia, orang-orang mengantisipasi kembalinya pembatasan ketat dan pedoman penguncian, dan bersiap untuk gelombang ketiga pandemi COVID-19 pada awal tahun 2022.

Dengan lonjakan kasus COVID-19 yang tercatat di banyak negara selama sebulan terakhir, orang hanya bertanya satu pertanyaan – kapan pandemi COVID-19 akan berakhir? Memberikan secercah harapan, Dr. Monica Gandhi, seorang ahli imunologi di University of California, San Francisco, menjawab pertanyaan itu.

Berbicara kepada Bloomberg News, Dr. Gandhi mengatakan bahwa tingginya intensitas infeksi COVID-19 di banyak negara, dan berkurangnya keparahan gejala varian Omicron dapat menunjukkan akhir yang lengkap dari epidemi.

“Virus itu akan selalu bersama kita, tetapi saya berharap alternatif ini akan menyebabkan begitu banyak kekebalan sehingga akan menghentikan epidemi,” kata Dr. Gandhi, menurut Bloomberg. Varian Omicron pertama kali ditemukan di Afrika Selatan pada bulan November dan telah terdeteksi di lebih dari 90 negara sejak saat itu.

Ahli imunologi mengatakan, mengacu pada sebuah penelitian dari Hong Kong, bahwa orang yang divaksinasi ganda terhadap virus dan kemudian mengontrak varian Omicron dapat menghasilkan respons kekebalan yang kuat ketika datang ke varian lain dari COVID-19.

Dokter juga berharap varian Omicron akan menghasilkan antibodi yang cukup pada sejumlah besar orang untuk melawan COVID-19, yang pada akhirnya dapat berujung pada berakhirnya pandemi yang kini memasuki tahun ketiga pada 2022.

Para ilmuwan dari India juga telah menyarankan bahwa gelombang ketiga pandemi COVID-19 kemungkinan akan mereda pada April tahun ini. Banyak juga yang mengatakan bahwa varian Omicron dapat memberikan antibodi terhadap varian delta, yang lebih mematikan daripada yang pertama.

READ  Asteroid 2001 FO32: Mesin cepat ini diharapkan menjadi yang terbesar yang melewati Bumi pada tahun 2021

Beberapa bagian Eropa telah melihat peningkatan besar-besaran dalam kasus COVID-19 selama beberapa minggu terakhir, mendorong pihak berwenang untuk memperketat pembatasan. Studi dan data menunjukkan bahwa varian Omicron memiliki gejala yang lebih ringan dibandingkan Delta, dan sebagian besar pasien stabil.

(dengan masukan agensi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *