Sistem air tanah raksasa ditemukan di bawah es Antartika

New York, 8 Mei (SocialNews.XYZ) Sebuah tim ilmuwan telah menggambar peta besar sistem air tanah yang secara aktif bersirkulasi di sedimen dalam Antartika Barat.

Tim di Universitas Columbia memperkirakan bahwa jika diekstraksi sepenuhnya, itu akan membentuk kolom air setinggi 220 hingga 820 meter – setidaknya 10 kali lebih dangkal daripada sistem hidrologi dangkal di dalam dan di dasar es – mungkin lebih dari itu.

Namun, mereka menunjukkan bahwa sistem yang disebutkan ini, yang mungkin umum di Antartika, mungkin memiliki efek yang sampai sekarang tidak diketahui tentang bagaimana benua beku berinteraksi dengan perubahan iklim, atau bahkan mungkin berkontribusi padanya.

“Orang-orang berasumsi mungkin ada air tanah yang dalam di sedimen ini, tetapi sejauh ini, tidak ada yang melakukan pencitraan rinci,” kata penulis utama Chloe Gustafson, yang melakukan penelitian sebagai mahasiswa pascasarjana di Lamont-Doherty Earth Observatory Columbia University. .

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah menggunakan radar dan instrumen lain di atas lapisan es Antartika untuk menggambarkan fitur bawah tanah. Di antara banyak hal lainnya, ekspedisi ini mengungkapkan cekungan sedimen yang terjepit di antara es dan serpih. Tetapi geofisika udara umumnya hanya dapat mengungkapkan perkiraan garis besar fitur-fitur ini, bukan kandungan air atau karakteristik lainnya.

Dalam penelitian yang muncul di Science, tim berfokus pada Aliran Es Whillans selebar 60 mil, salah satu dari enam aliran yang bergerak cepat yang memberi makan Lapisan Es Ross, yang terbesar di dunia.

Untuk memetakan sedimen dan sifat-sifatnya dengan lebih baik, mereka menggunakan instrumen geofisika yang ditempatkan langsung di permukaan.

READ  Pengarahan berita sains: SpaceX bersiap untuk meluncurkan kru sipil pertamanya ke orbit; Rover rover NASA mengumpulkan sampel pertama batuan Mars dan banyak lagi

Analisis mereka menunjukkan bahwa, tergantung pada lokasinya, sedimen memanjang di bawah dasar es dari setengah kilometer hingga hampir dua kilometer sebelum menyentuh serpih. Mereka memastikan bahwa sedimen itu berisi air cair di sepanjang jalan.

Mereka juga mampu menunjukkan bahwa air tanah menjadi lebih asin dengan kedalaman.

Namun, para peneliti mengatakan, jika permukaan es tipis – kemungkinan berbeda saat iklim menghangat – arah aliran air dapat dibalik. Tekanan tersuspensi akan berkurang, dan air tanah yang lebih dalam dapat mulai mengalir menuju dasar es. Ini dapat meningkatkan pelumasan dasar es dan meningkatkan gerakannya ke depan.

Selain itu, jika air tanah dalam mengalir ke atas, ia dapat membawa panas bumi yang secara alami dihasilkan di serpih; Ini dapat melelehkan dasar es dan mendorongnya ke depan. Tetapi tim mengatakan itu akan terjadi dan sampai sejauh mana tidak jelas.

Sumber: IANS

Sistem air tanah raksasa ditemukan di bawah es Antartika

pada pekerjaan

Gopi Adusumilli adalah seorang programmer. Dia adalah Editor SocialNews.XYZ dan Presiden AGK Fire Inc.

Dia menikmati merancang situs web, mengembangkan aplikasi seluler, dan menerbitkan artikel berita tentang peristiwa terkini dari berbagai sumber berita yang terdokumentasi.

Dalam hal menulis, dia suka menulis tentang politik global terkini dan film India. Rencana masa depannya termasuk mengembangkan SocialNews.XYZ menjadi situs berita yang tidak memiliki bias atau penilaian terhadap salah satu dari mereka.

Dia dapat dihubungi di [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *