Penelitian ini mengusulkan teori baru perkembangan kognitif manusia

Periode menjelang munculnya perilaku manusia modern ditandai oleh perubahan iklim dan lingkungan yang dramatis – tekanan ini selama ratusan ribu tahun yang membentuk evolusi manusia.

Penelitian baru diterbitkan hari ini di Jurnal Arkeologi Cambridge Dia mengusulkan teori baru perkembangan kognitif manusia berjudul “kognisi komplementer” yang menunjukkan bahwa dalam beradaptasi dengan perubahan lingkungan dan iklim yang dramatis, nenek moyang kita berevolusi untuk berspesialisasi dalam cara berpikir yang berbeda tetapi saling melengkapi.

Penulis utama Dr Helen Taylor, Research Associate di University of Strathclyde dan Associate Researcher di MacDonald Institute for Archaeological Research di University of Cambridge menjelaskan:

“Sistem kognisi komplementer ini beroperasi dengan cara yang mirip dengan evolusi pada tingkat genetik tetapi daripada adaptasi fisik dasar, itu mungkin mendasari kapasitas besar spesies kita untuk menciptakan adaptasi perilaku, budaya, dan teknologi. Ini memberikan wawasan tentang evolusi. adaptasi manusia yang unik seperti bahasa menunjukkan bahwa ini berkembang sejalan dengan spesialisasi dalam kognisi manusia.”

Teori kognisi komplementer mengusulkan bahwa spesies kita beradaptasi secara kooperatif dan berkembang secara budaya melalui sistem pencarian kognitif kolektif yang dikombinasikan dengan penelitian genetik yang memungkinkan adaptasi fenotipik (teori evolusi Darwin melalui seleksi alam dapat diartikan sebagai proses “penelitian”) dan penelitian kognitif yang memungkinkan adaptasi perilaku.

Dr Taylor melanjutkan: “Masing-masing sistem penelitian ini pada dasarnya adalah metode adaptasi menggunakan kombinasi membangun, mengeksploitasi, dan mengeksplorasi untuk memodernisasi solusi sebelumnya; sebagai hasilnya, kami melihat evolusi dalam solusi tersebut dari waktu ke waktu. Ini adalah yang pertama studi untuk mengeksplorasi gagasan bahwa individu dari spesies kita adalah spesialis Neurokognitif dalam Strategi Penelitian Kognitif Pelengkap.

READ  Pesawat luar angkasa China akan membawa peralatan Prancis dan Rusia

Realisasi komplementer dapat menjadi inti dari penjelasan tingkat adaptasi budaya yang luar biasa dalam spesies kita dan memberikan kerangka penjelasan untuk munculnya bahasa. Bahasa dapat dilihat sebagai sarana untuk memfasilitasi penelitian kolaboratif dan sebagai mekanisme pewarisan untuk berbagi hasil yang lebih kompleks dari penelitian kognitif pelengkap. Bahasa merupakan bagian integral dari sistem kognisi yang saling melengkapi.

Teori kognisi komplementer menyatukan pengamatan dari berbagai disiplin ilmu, menunjukkan bahwa mereka dapat dilihat sebagai wajah yang berbeda dari fenomena fundamental yang sama.

Dr Taylor melanjutkan: “Misalnya, suatu bentuk kognisi yang saat ini dilihat sebagai gangguan, disleksia, tampaknya merupakan disiplin neurokognitif yang sifatnya pada gilirannya memprediksi bahwa spesies kita telah berevolusi dalam lingkungan yang sangat heterogen. Ini konsisten dengan kesimpulan dari banyak lainnya.” disiplin ilmu termasuk bukti arkeologis bahwa wadah evolusi spesies kita sangat heterogen.”

Sebagai badan amal disleksia terkemuka, kami menyambut baik penelitian inovatif Dr. Helen Taylor tentang pengembangan kognisi komplementer. Sementara pendidikan dan lingkungan kerja kita saat ini seringkali tidak dirancang untuk memanfaatkan pemikiran disleksia secara maksimal, kami berharap penelitian ini akan memberikan titik awal untuk eksplorasi lebih lanjut tentang manfaat ekonomi, budaya, dan sosial yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat secara keseluruhan. kemampuan unik orang-orang dengan disleksia.”

Nick Bosford, CEO Asosiasi Disleksia Inggris

Pada saat yang sama, ini juga dapat memberikan wawasan untuk memahami jenis evolusi budaya kumulatif yang kita lihat pada spesies kita. Spesialisasi dalam strategi penelitian pelengkap dan adaptasi kolaboratif akan sangat meningkatkan kemampuan kelompok manusia untuk menghasilkan pengetahuan adaptif, memungkinkan kita untuk beradaptasi terus-menerus dengan kondisi yang sangat berubah.

READ  chari: Misi SpaceX Crew-3 untuk membantu menguji teknologi luar angkasa: Raja Chari | berita india

Tetapi dalam periode stabilitas dan kelimpahan yang lebih besar ketika pengetahuan adaptif tidak menjadi usang pada tingkat seperti itu, itu malah dapat terakumulasi, dan dengan demikian kognisi komplementer juga dapat menjadi faktor utama dalam menjelaskan evolusi budaya kumulatif.

Kognisi komplementer telah memungkinkan kita untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda, dan mungkin merupakan inti dari kesuksesan spesies kita, memungkinkan kita untuk beradaptasi lebih cepat dan lebih efektif daripada organisme lain yang sangat kompleks. Namun, ini mungkin juga merupakan kelemahan terbesar spesies kita.

Dr Taylor menyimpulkan: “Dampak aktivitas manusia terhadap lingkungan adalah contoh yang paling menarik dan nyata dari ini. Tantangan kerjasama dan adaptasi kolaboratif dalam skala besar menciptakan banyak kesulitan dan kita mungkin secara tidak sengaja melembagakan sejumlah sistem budaya dan “Praktek, khususnya dalam pendidikan, yang melemahkan kemampuan kita untuk beradaptasi. Keterbatasan yang dipaksakan sendiri ini mengganggu kapasitas kita untuk penelitian kognitif yang saling melengkapi dan dapat membatasi kemampuan kita untuk menemukan dan bertindak berdasarkan solusi inovatif dan kreatif.”

“Kognisi komplementer harus dilihat sebagai titik awal dalam menjelajahi area evolusi manusia yang kaya dan sebagai alat yang berharga dalam membantu menciptakan masyarakat yang adaptif dan berkelanjutan. Spesies kita mungkin berhutang pencapaian teknologi dan budaya yang luar biasa pada spesialisasi neurokognitif dan kolaboratif. “Penelitian kognitif, tetapi keberhasilan adaptif kami sejauh ini mungkin bertentangan dengan pentingnya Menyeimbangkan pendekatan. Jika sistem ini menjadi tidak dapat dimodifikasi, itu dapat dengan cepat menyebabkan kegagalan adaptasi yang menakjubkan—dan kelangsungan hidup, sangat penting bahwa sistem ini dieksplorasi dan dipahami lebih lanjut.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *