Para ilmuwan telah menemukan struktur berputar terbesar di alam semesta, berita sains

Para astronom telah menemukan struktur berputar terbesar di alam semesta dengan memetakan gerakan galaksi dalam filamen besar yang menghubungkan jaring kosmik.

Sulur panjang galaksi ini berputar dalam skala ratusan juta tahun cahaya. Menurut para astronom di Institut Leibniz untuk Astrofisika di Potsdam (AIP), kita belum pernah melihat rotasi pada skala sebesar itu.

Hasilnya, diterbitkan di Nature Astronomy, menunjukkan bahwa momentum sudut dapat dihasilkan pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Aliran potensial seperti itu tidak logis atau bebas kerutan: tidak ada rotasi primordial di alam semesta awal dan momentum sudut harus diciptakan saat struktur terbentuk.

Filamen kosmik adalah jembatan besar galaksi dan materi gelap yang menghubungkan kelompok galaksi bersama-sama. Mereka mengarahkan galaksi ke dan dari gugusan besar yang terletak di ujungnya.

Menurut Peng Wang, penulis studi dan astronom AIP, “Dengan memetakan pergerakan galaksi dengan cara kosmik masif ini menggunakan Sloan Digital Sky Survey—survei ratusan ribu galaksi—kami menemukan properti luar biasa dari filamen ini: orbit. ”

Menambahkan Noam Libeskind, penggagas proyek di AIP.

“Pada skala ini, galaksi-galaksi di dalamnya sendiri hanyalah sampel debu. Mereka bergerak dalam orbit spiral atau seperti heliks, dan berputar di sekitar tengah sumbu saat mereka bergerak bersamanya. Putaran seperti itu belum pernah terlihat sebelumnya di planet sebesar itu. timbangan, dan hasilnya adalah pasti Ada mekanisme fisik yang sampai sekarang tidak diketahui yang bertanggung jawab atas torsi benda-benda ini.”

Bagaimana membangkitkan momentum sudut berputar dalam konteks kosmologis adalah salah satu masalah utama yang belum terselesaikan dalam kosmologi. Dalam Model Standar pembentukan struktur, kelebihan densitas kecil yang ditemukan di alam semesta awal tumbuh melalui ketidakstabilan gravitasi saat materi mengalir dari bawah ke daerah dengan kepadatan berlebih.

READ  Para astronot menggambarkan kembali ke Bumi dengan kapsul SpaceX: mereka merasa berat

Aliran potensial seperti itu tidak logis atau tanpa lengkungan: tidak ada rotasi primitif di alam semesta awal. Dengan demikian, setiap rotasi harus dibuat sebagai struktur. Jaring kosmik pada umumnya dan filamen pada khususnya terkait erat dengan pembentukan dan evolusi galaksi. Ini juga memiliki pengaruh kuat pada rotasi galaksi, sering kali mengatur arah rotasi galaksi dan lingkaran cahaya materi gelap. Namun, tidak diketahui apakah pemahaman saat ini tentang pembentukan struktur memprediksi bahwa filamen itu sendiri, sebagai benda semi-linier non-partikel, harus berputar.

Termotivasi oleh saran ahli teori Dr. Mark Nerink bahwa filamen mungkin berputar, kami memeriksa distribusi galaksi yang diamati untuk rotasi filamen, “kata Noam Libeskind. “Sangat menyenangkan melihat konfirmasi ini bahwa filamen intergalaksi bersirkulasi di alam semesta nyata, serta dalam simulasi komputer.”

Menggunakan metode pemetaan yang canggih, distribusi galaksi yang diamati dibagi menjadi filamen. Setiap filamen dibulatkan oleh silinder. Galaksi-galaksi di dalamnya dibagi menjadi dua wilayah di kedua sisi tulang punggung berserabut (dalam proyeksi) dan perbedaan pergeseran merah rata-rata antara kedua wilayah diukur dengan cermat.

Perbedaan pergeseran merah rata-rata adalah proksi untuk perbedaan kecepatan (pergeseran Doppler) antara galaksi di sisi surut dan sisi tabung filamen yang mendekat. Dengan demikian ia dapat mengukur rotasi filamen. Studi menunjukkan bahwa, tergantung pada sudut pandang dan massa titik akhir, filamen di alam semesta menunjukkan sinyal yang jelas konsisten dengan rotasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *