Sebuah penelitian menunjukkan adanya ensefalitis yang disebabkan oleh Covid-19

Sebuah tim peneliti dari University Medical Center Freiburg dan CibSS Excellence Group telah menunjukkan bahwa respon inflamasi yang intens dapat berkembang di sistem saraf pusat di COVID-19 Pasien yang melibatkan sel-sel kekebalan yang berbeda di sekitar sistem vaskular dan di jaringan otak Tim yang dipimpin oleh Profesor Dr. Marco Prinz dan Dr. Bertram Bingsch, mempublikasikan temuannya dalam jurnal Immunity.

“Meskipun sudah ada bukti bahwa sistem saraf pusat terlibat dalam virus Covid-19, tingkat peradangan di otak mengejutkan kami,” kata penulis utama Henrik Saly seperti dikutip oleh situs web Universitas Freiburg. “Secara khusus, banyak dari nodul mikroglial yang biasanya kami deteksi tidak dapat ditemukan di otak yang sehat,” kata penulis utama Dr. Marius Schwabenland seperti dikutip.

Dengan menggunakan metode pengukuran baru, mereka mengidentifikasi berbagai jenis sel serta sel yang terinfeksi virus dan interaksi spasialnya dalam detail yang sebelumnya tidak terlihat.

“Bahkan dibandingkan dengan penyakit radang otak lainnya, respons peradangan yang disebabkan oleh COVID-19 adalah unik dan menunjukkan gangguan parah pada respons kekebalan otak,” kata Dr. Prins seperti dikutip.

Sumber: Universitas Freiburg

READ  Mesin pesawat ruang angkasa Soyuz MS-17 Rusia menembak untuk pembakaran diorbit - Sains & Luar Angkasa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *