Peneliti India telah menemukan tiga lubang hitam supermasif

New Delhi: Peneliti India telah menemukan tiga lubang hitam supermasif dari tiga galaksi yang bergabung bersama untuk membentuk inti galaksi aktif tiga kali lipat (AGN), dengan luminositas yang jauh lebih tinggi dari biasanya.

Kejadian langka di alam semesta terdekat menunjukkan bahwa kelompok kecil yang bergabung adalah laboratorium yang ideal untuk mendeteksi beberapa lubang hitam supermasif dan meningkatkan kemungkinan mendeteksi kejadian tersebut.

Lubang hitam supermasif sulit dideteksi karena tidak memancarkan cahaya apa pun, tetapi mereka dapat mendeteksi keberadaannya dengan berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

Ketika debu dan gas dari sekitarnya jatuh ke lubang hitam supermasif, lubang hitam menelan sebagian massa, tetapi sebagian diubah menjadi energi dan dipancarkan dalam bentuk radiasi elektromagnetik yang membuat lubang hitam tampak sangat bercahaya.

Sebuah tim peneliti dari Institut Astrofisika India yang terdiri dari Jyoti Yadav, Musumi Das dan Sudhanshu Barwai bersama dengan Françoise Coombes dari College de France dan Chaire Galaxies et Cosmologie di Paris saat mempelajari pasangan galaksi yang diketahui berinteraksi, NGC7733 dan NGC7734, terdeteksi emisi yang tidak biasa dari Pusat NGC7734 adalah gugusan besar dan terang di sepanjang lengan utara NGC7733.

“Penyelidikan mereka menunjukkan bahwa gugus itu bergerak pada kecepatan yang berbeda dibandingkan dengan galaksi NGC7733 itu sendiri. Para ilmuwan bermaksud bahwa gugus ini bukan bagian dari NGC7733, melainkan galaksi kecil yang terpisah di belakang lengan. Mereka menyebut galaksi ini NGC7733N, ” demikian pernyataan Kementerian Iptek dalam keterangannya, Jumat.

Studi yang diterbitkan sebagai disertasi dalam Journal of Astronomy and Astrophysics, menggunakan data dari Ultraviolet Imaging Telescope (UVIT) di observatorium luar angkasa pertama India ASTROSAT, teleskop optik medan terintegrasi Eropa bernama MUSE yang dipasang pada Very Large Telescope (VLT) di Chili dan radiografi Inframerah dari Teleskop Optik (IRSF) di Afrika Selatan.

READ  Melalui teleskop India, para astronom telah menemukan kelahiran misterius bintang-bintang di galaksi kerdil jauh

Gambar ultraviolet dan H-alpha juga mendukung keberadaan galaksi ketiga dengan mengungkapkan pembentukan bintang bersama dengan ekor pasang surut, yang bisa saja terbentuk dari penggabungan NGC7733N dengan galaksi yang lebih besar. Kedua galaksi memiliki lubang hitam supermasif aktif di inti mereka dan dengan demikian membentuk sistem triple-core AGN yang sangat langka.

Menurut para peneliti, salah satu faktor utama yang mempengaruhi evolusi galaksi adalah interaksi galaksi, yang terjadi ketika galaksi bergerak dekat satu sama lain dan mempengaruhi satu sama lain dengan gaya gravitasi yang sangat besar.

Selama interaksi galaksi ini, lubang hitam supermasif dapat saling mendekat. Lubang hitam ganda mulai mengkonsumsi gas dari sekitarnya dan menjadi inti ganda.

Tim IIA menjelaskan bahwa jika dua galaksi bertabrakan, lubang hitam mereka juga akan mendekat dengan mentransfer energi kinetik ke gas di sekitarnya.

Jarak antara lubang hitam berkurang seiring waktu hingga jaraknya sekitar satu parsec (3,26 tahun cahaya).

Para peneliti menjelaskan bahwa “dua lubang hitam tidak dapat kehilangan energi kinetik lainnya untuk mendekati dan bergabung. Ini dikenal sebagai masalah penguraian terakhir.”

Mereka menambahkan bahwa “kehadiran lubang hitam ketiga dapat memecahkan masalah. Penggabungan lubang hitam ganda dapat mentransfer energi mereka ke lubang hitam ketiga dan bergabung satu sama lain.”

“Banyak pasangan AGN telah ditemukan di masa lalu, tetapi triple AGN sangat langka, dan hanya sedikit yang ditemukan sebelum pengamatan sinar-X digunakan,” kata pernyataan itu.

“Namun, tim IIA berharap bahwa sistem inti galaksi aktif tiga kali lipat ini akan lebih umum terjadi pada kelompok kecil galaksi yang bergabung. Meskipun penelitian ini hanya berfokus pada satu sistem, hasilnya menunjukkan bahwa kelompok penggabungan kecil adalah laboratorium yang ideal untuk penemuan galaksi.” beberapa lubang hitam supermasif.

READ  5 penemuan paling penting yang dibuat oleh James Web Telescope sejauh ini

(Untuk menerima e-paper kami di WhatsApp setiap hari, silakan klik disini. Kami mengizinkan berbagi PDF makalah di WhatsApp dan platform media sosial lainnya.)

Diterbitkan: Sabtu, 28 Agustus 2021, 08:14 IST

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *