Fosil Pterosaurus yang ditemukan di Brasil mengungkapkan penemuan yang berasal dari 100 juta tahun yang lalu hingga reptil

Fosil yang baru ditemukan itu unik karena mengawetkan hampir keseluruhan tubuh pterosaurus, termasuk beberapa bagian jaringan lunaknya.  (Sumber gambar: Victor Beccari dan ilustrasi oleh PaleoLee/Twitter) matheusfgadelha

Fosil yang baru ditemukan itu unik karena mengawetkan hampir keseluruhan tubuh pterosaurus, termasuk beberapa bagian jaringan lunaknya. (Sumber gambar: Victor Beccari dan ilustrasi oleh PaleoLee/Twitter) matheusfgadelha

Kerangka lengkap awalnya ditemukan di Formasi Crato yang kaya fosil di timur laut Brasil dan berasal dari sekitar 115 juta tahun yang lalu.

Sedikit yang tidak diketahui pihak berwenang di kota Sao Paulo, Brasil, ketika mereka menghentikan setumpuk fosil dari perjalanan ke luar negeri oleh penyelundup delapan tahun lalu, bahwa mereka akan menjadi bagian dari reptil terbang yang aneh. Ahli paleontologi di Universitas São Paulo mengidentifikasi fosil yang dihentikan penyelundupannya pada tahun 2013 sebagai kerangka Tupandactylus navigans yang hampir lengkap, spesies mirip pterosaurus yang berbeda dari periode Kapur awal yang ada lebih dari 100 juta tahun yang lalu.

pencarian hari Rabu diterbitkan Dalam jurnal PLOS One, ia menunjukkan bahwa pterosaurus khusus ini dikenali dari ciri fisiknya yang berbeda, yaitu memiliki jambul raksasa yang memahkotai kepalanya. Semak pita sangat umum dalam catatan fosil Brasil, namun sebagian besar fosilnya hanya sebagian yang tersisa.

Fosil yang baru ditemukan itu unik karena mengawetkan hampir keseluruhan tubuh pterosaurus, termasuk beberapa bagian jaringan lunaknya. Para ilmuwan telah mengidentifikasi spesies ini sebagai Tupandactylus navigans. Setelah menyita fosil dari penyelundup, fosil tersebut sampai di tangan para ilmuwan di Universitas São Paulo pada 2016. Selama lima tahun para ilmuwan telah memeriksa fosil dan studi terbaru mereka untuk pertama kalinya memberikan pemahaman yang hampir lengkap tentang spesies tersebut. Dalam studi mereka, para peneliti melaporkan bahwa formasi geologi Kapur awal yang khas di Cekungan Ararib di timur laut Brasil menghambat persiapan lengkap dan isolasi tulang. Karena kualitasnya yang sangat terjaga, para ilmuwan dapat mempelajari spesies ini dengan lebih baik. Kerangka lengkap awalnya ditemukan di Formasi Crato yang kaya fosil di timur laut Brasil dan berasal dari sekitar 115 juta tahun yang lalu.

Berbicara kepada CNN, Victor Beccari, penulis studi dan ahli paleontologi vertebrata di Universitas São Paulo, mengatakan polisi federal Brasil sedang menyelidiki aktivitas perdagangan fosil dan menemukan lebih dari 3.000 spesimen pada 2013. Hukum Brasil melindungi fosil karena mereka adalah bagian dari fosil. warisan geologi negara. Beccari mengatakan pengumpulan fosil memerlukan izin, dan perdagangan serta koleksi pribadi fosil adalah ilegal di Brasil.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan berita Afganistan Di Sini

READ  Kapsul SpaceX Dragon di stasiun luar angkasa dilaporkan memiliki alarm darurat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *