Sebuah model baru dapat memprediksi keberadaan siklus karbon di exoplanet

Kesan artistik dari sebuah exoplanet yang menyerupai Bumi. Kredit: NASA

Hidup berkembang dalam suhu yang stabil. Di Bumi, ini difasilitasi oleh siklus karbon. Ilmuwan di SRON, VU, dan RUG telah mengembangkan model yang memprediksi apakah siklus karbon ada di exoplanet, dengan mempertimbangkan kondisi massa, ukuran dasar, dan jumlah karbon dioksida.2 itu diketahui. Diposting di Astronomi dan Astrofisika Pada tanggal 3 Mei.


Dalam pencarian mereka untuk kehidupan di planet di luar tata surya kita, para astronom tidak memiliki kemewahan mengambil gambar untuk melihat apa yang terjadi di sana. Teleskop saat ini sama sekali tidak diinginkan Resolusi spasial Untuk ini; Planet ekstrasurya terlalu kecil dan terlalu jauh. Namun demikian, atmosfer planet mencetak banyak informasi ke dalam spektrum cahaya bintang yang diledakkan melaluinya. Resolusi spektral teleskop kami sebenarnya lebih dari cukup untuk mendeteksi ini. Dengan cara ini, para ilmuwan dapat mengidentifikasi zat-zat di dalamnya Suasana planet ekstrasurya. Mencari kehidupan, CO2 Sangat menarik karena efek menenangkan dari Siklus karbon Tentang pemanasan dan pendinginan. Terima kasih untuk ini Kursus, Bumi selalu mempertahankan suhu layak huni sementara matahari menjadi 20% lebih terang selama miliaran tahun terakhir.

Para ilmuwan di SRON, VU, dan RUG telah mengembangkan model yang menghubungkan massa planet ekstrasurya dan ukuran nukleusnya dengan jumlah karbon dioksida.2 Di atmosfer, asalkan ada siklus karbon. Jadi saat kita mendefinisikan ketiga faktor dari sebuah planet ekstrasurya dengan teleskop, model tersebut memberi tahu kita apakah ia memiliki siklus karbon. Massa planet dan ukuran dasarnya merupakan faktor karena pengaruhnya yang kuat Lempeng tektonik, Yang memainkan peran utama dalam siklus karbon.

Siklus karbon memiliki efek moderat pada perubahan suhu karena planet ini menyerap lebih banyak karbon dioksida2 Saat menjadi lebih hangat, itu mengurangi efek rumah kaca. Saat cuaca semakin dingin, yang terjadi justru sebaliknya. Langkah pertama dalam siklus ini adalah pelapukan: batuan bereaksi dengan karbon dioksida2 Dan air hujan membentuk bikarbonat (HCO3). Ini diendapkan di dasar laut sebagai batuan sedimen (CaCO3), Sedangkan sebagian kecil karbon terlarut sebagai produk residu dalam air laut. Kemudian, lempeng tektonik mengangkut batuan sedimen ke mantel. Kemudian, gunung berapi melepaskan karbondioksida2 Dari Batuan sedimen Kembali ke atmosfer.

“Kami tidak tahu apakah ada planet lain yang memiliki lempeng tektonik dan siklus karbon,” kata Mark Austerlo, penulis utama makalah tersebut. “Di wilayah kami Tata suryaBumi adalah satu-satunya planet tempat kita menemukan siklus karbon. Kami berharap model kami akan berkontribusi pada penemuan planet ekstrasurya dengan siklus karbon, dan mungkin juga kehidupan. ”


Wawasan baru tentang siklus karbon Bumi


informasi lebih lanjut:
Oosterloo, D. Höning, IEE Kamp, dan FFS van der Tak, “Peran planet dalam dalam evolusi jangka panjang karbon dioksida di atmosfer di exoplanet mirip Bumi”, Astronomi dan Astrofisika2021.

kutipan: Model Baru yang Dapat Memprediksi Keberadaan Siklus Karbon di Exoplanet (2021, 3 Mei) Diperoleh pada 4 Mei 2021 dari https://phys.org/news/2021-04-carbon-presence-exoplanets.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari perlakuan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh diperbanyak tanpa izin tertulis. Konten tersebut disediakan untuk tujuan informasional saja.

READ  Moluska ini memotong kepala mereka dan membuat tubuh yang benar-benar baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *