NASA Akan Bawa Tanah Mars ke Bumi, Banyak Misteri Akan Terungkap

Washington: Penjelajah ketekunan akan mengebor batu Mars untuk mengumpulkan sampel tanah dari sana. Setelah itu, sampel pertama akan dikirim dari Mars ke Bumi. Dalam upaya sebelumnya, rover gagal mengumpulkan sampel tanah.

Penjelajah berukuran SUV akan mengumpulkan sampel dari permukaan batu yang disebut ‘Rochet’. Ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat ke dalam dan melihat apakah mereka ingin mengambil sampelnya. Penjelajah ini bergerak di dekat kawah Jezero. Di sini penjelajah sedang mencari “kehidupan kuno” yang ditemukan di Mars di luar Bumi. Perseverance Wagon akan menggunakan lengan robot setinggi 7 kaki untuk mengikis permukaan. Pada saat yang sama, jika tim memutuskan untuk mengumpulkan inti dari batuan ini untuk sampel, proses pengumpulannya akan dimulai minggu depan. Ketekunan melihat lapisan bawah batu melalui radar bawah permukaan.

Penjelajah sekarang akan mencari spesimen di punggung bukit yang disebut “Citadelle” Prancis, bukan “Castle”. Area ini berjarak sekitar 455 meter dari tempat terakhir penjelajah mencoba mengumpulkan sampel. Pencitraan oleh rover dan penemuan helikopter mini yang menyertainya menunjukkan bahwa batuan sedimen yang ditemukan di sini mungkin terlalu halus untuk diambil sampelnya. Menurut NASA, pegunungan ditutupi dengan lapisan batu, yang berhubungan dengan erosi angin. Ini merupakan indikasi bahwa sampel yang baik dapat dikumpulkan dari sini saat pengeboran.

Washington: Penjelajah ketekunan akan mengebor batu Mars untuk mengumpulkan sampel tanah dari sana. Setelah itu, sampel pertama akan dikirim dari Mars ke Bumi. Dalam upaya sebelumnya, rover gagal mengumpulkan sampel tanah.

Penjelajah berukuran SUV akan mengumpulkan sampel dari permukaan batu yang disebut ‘Rochet’. Ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat ke dalam dan melihat apakah mereka ingin mengambil sampelnya. Penjelajah ini bergerak di dekat kawah Jezero. Di sini penjelajah sedang mencari “kehidupan kuno” yang ditemukan di Mars di luar Bumi. Perseverance Wagon akan menggunakan lengan robot setinggi 7 kaki untuk mengikis permukaan. Pada saat yang sama, jika tim memutuskan untuk mengumpulkan inti dari batuan ini untuk sampel, proses pengumpulannya akan dimulai minggu depan. Ketekunan melihat lapisan bawah batu melalui radar bawah permukaan.

READ  Makan 7 makanan cepat saji yang mungkin baik untuk kesehatan Anda

Penjelajah sekarang akan mencari spesimen di punggung bukit yang disebut “Citadelle” Prancis, bukan “Castle”. Area ini berjarak sekitar 455 meter dari tempat terakhir penjelajah mencoba mengumpulkan sampel. Pencitraan oleh rover dan penemuan helikopter mini yang menyertainya menunjukkan bahwa batuan sedimen yang ditemukan di sini mungkin terlalu halus untuk diambil sampelnya. Menurut NASA, pegunungan ditutupi dengan lapisan batu, yang berhubungan dengan erosi angin. Ini merupakan indikasi bahwa sampel yang baik dapat dikumpulkan dari sini saat pengeboran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *