Peneliti China membuat penemuan baru lainnya dari data yang diperoleh oleh wahana Mars Zhurong

Peneliti China membuat penemuan baru lainnya dari data yang diperoleh oleh wahana Mars Zhurong

Sebuah gambar yang dirilis oleh China National Space Administration (CNSA) pada 11 Juni 2021 menunjukkan potret diri penjelajah Mars Zhurong pertama di China dengan pendaratnya. Foto: CNSA

Peneliti Tiongkok membuat penemuan baru lainnya saat mempelajari data yang diperoleh dari penjelajah Mars Zhurong Tiongkok, yang mengonfirmasi bahwa aktivitas angin dan pasir di Mars telah mencatat perubahan di lingkungan Mars kuno. Para ilmuwan mengatakan bahwa penemuan ini dapat menjelaskan prediksi perubahan iklim masa depan di Bumi.

Hasil penelitian dipublikasikan secara online di jurnal ilmiah Nature pada hari Kamis, China Lunar Exploration Project (CLEP) mengatakan di akun resmi WeChat pada hari Senin.

Di antara planet-planet di tata surya, Mars adalah yang paling mirip dengan Bumi. Para ilmuwan percaya bahwa keadaan saat ini dan sejarah evolusi Mars dapat mewakili “masa depan Bumi”. Oleh karena itu, studi tentang evolusi iklim Mars selalu menjadi topik yang sangat menarik, dan aktivitas angin dan pasir telah membentuk distribusi yang luas dari karakteristik bukit pasir di Mars.

“Dapat dikatakan bahwa aktivitas angin dan pasir telah merekam karakteristik evolusi akhir dan lingkungan iklim Mars baru-baru ini, serta proses perubahan iklim. Namun, karena kurangnya pengamatan ilmiah yang terperinci dan sistematis di lokasi dan di Observatorium Astronomi Nasional China, China, Untuk ilmu pengetahuan, dalam jarak berjalan kaki, kita masih sangat sedikit mengetahui tentang proses ini.

Untuk menjawab pertanyaan ilmiah ini, para peneliti menggunakan kamera beresolusi tinggi, kamera medan navigasi, dan kamera multispektral antara lain di atas kapal penjelajah Zhurong untuk melakukan investigasi jarak jauh bersama dan survei jarak jauh di area pendaratan di Planet Merah.

READ  Pengukuran pertama paradoks kuantum

Melalui analisis mendalam, para peneliti menemukan bukti penting perubahan sistem angin di zona subduksi Zhurong.

Bukti menunjukkan konsistensi yang baik dengan lapisan mantel debu es yang ada di garis lintang tinggi di Mars, menunjukkan bahwa daerah penurunan muka tanah Zhurong mungkin telah mengalami dua fase iklim utama yang ditandai dengan perubahan arah angin, dengan pergeseran sekitar 70° dari timur laut ke barat laut. .

Akumulasi pasir yang tersapu angin berubah dari bukit pasir yang cerah berbentuk bulan sabit menjadi pinggiran pasir yang memanjang dan gelap.

Ilmuwan mengatakan perubahan iklim ini terjadi sekitar 400.000 tahun yang lalu, pada akhir zaman es terakhir di Mars, menurut CLEP. Diperkirakan terjadi akibat perubahan kemiringan sumbu Mars, yang menyebabkan transisi iklim global dari zaman es ke periode interglasial.

Penelitian ini telah berkontribusi pada pemahaman kita tentang sejarah iklim kuno Mars, kata Li, memberikan perspektif baru untuk mempelajari iklim Mars kuno dan batasan penting dari simulasi iklim global di Mars. Bahkan mungkin memberikan wawasan tentang evolusi iklim Bumi di masa depan, kata Lee.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *