Para ilmuwan ingin menggunakan teleskop di sisi jauh bulan untuk menjelajahi “zaman kegelapan” alam semesta

Para ilmuwan ingin menggunakan teleskop di sisi jauh bulan untuk menjelajahi “zaman kegelapan” alam semesta

Ilmuwan dari Departemen Energi AS (DOE) dan NASA sedang bekerja untuk mendaratkan teleskop radio di sisi jauh Bulan. Proyek ini dapat membantu umat manusia menentukan langkah pertama untuk menjelajahi zaman kegelapan alam semesta.

Apa zaman kegelapan alam semesta?

Abad Kegelapan adalah periode dalam sejarah alam semesta yang dimulai sekitar 380.000 tahun setelah Big Bang. Biasanya, para ilmuwan dapat “melihat ke masa lalu” di alam semesta dengan melihat objek yang sangat jauh di alam semesta. Jika kita mengamati sesuatu yang jaraknya seratus juta tahun cahaya, secara teknis kita melihat sesuatu seperti seratus juta tahun yang lalu.

Tapi karena tidak ada bintang atau planet di Zaman Kegelapan, ini adalah titik waktu yang belum pernah diamati oleh para ilmuwan sebelumnya.

Menurut ulasan khusus yang diterbitkan dalam jurnal IlmuZaman Kegelapan terjadi di suatu tempat antara waktu ketika radiasi latar belakang gelombang mikro kosmik dipancarkan, dan ketika evolusi struktur alam semesta menyebabkan keruntuhan gravitasi benda-benda yang mengarah pada pembentukan bintang.

Menurut Laboratorium Nasional Brookhaven Departemen Energi, jika kosmolog dapat mendeteksi gelombang radio dari Abad Kegelapan, itu dapat membantu mengungkapkan jawaban atas beberapa misteri terbesar alam semesta, seperti sifat energi gelap atau komposisi alam semesta itu sendiri.

“Memodelkan alam semesta lebih mudah sebelum bintang terbentuk. Kita dapat menghitung hampir semuanya dengan tepat. Sejauh ini, kita hanya dapat membuat prediksi tentang tahap awal alam semesta menggunakan kriteria yang disebut latar belakang gelombang mikro kosmik. Sinyal zaman kegelapan akan memberikan kriteria baru,” kata fisikawan Brookhaven An┼że Slosar. Dalam siaran pers: “Jika prediksi berdasarkan setiap kriteria tidak cocok, maka kami telah menemukan fisika baru.”

READ  Parker Solar Probe mendeteksi sinyal radio dari atmosfer Venus

Eksperimen Malam Elektromagnetik Permukaan Bulan (LuSEE-Night), sebuah kolaborasi antara NASA dan Departemen Energi, bertujuan untuk mengakses sinyal dari Zaman Kegelapan untuk pertama kalinya.

Tempatkan teleskop radio di sisi jauh bulan

Terlepas dari kenyataan bahwa banyak orang mengetahuinya sebagai “sisi gelap bulan”, sisi jauh bulan tidak selalu gelap. Itu hanya disebut sisi gelap karena tidak dapat dilihat dari Bumi tetapi sebenarnya memiliki siklus siang dan malamnya sendiri.

“Bulan dan Bumi adalah garis lintang, artinya bulan berputar pada porosnya dengan kecepatan yang sama dengan kecepatannya mengelilingi Bumi. Inilah mengapa kita selalu melihat sisi bulan yang sama. Sisi yang tidak dapat kita lihat, itu adalah, sisi jauh bulan, dilindungi dari berbagai sumber gangguan radio di malam hari oleh Lunar Cluster.

Sementara sisi jauh Bulan memberikan keheningan radio dekat yang diperlukan untuk mengamati Abad Kegelapan, itu juga merupakan lingkungan berbahaya yang menawarkan sedikit atau tidak ada peluang bagi peralatan ilmiah untuk bertahan hidup, menurut Brookhaven. Selain tetap hidup, LuSEE-Night juga harus mengirimkan sinyal kembali ke Bumi.

Menurut ilmuwan Brookhaven, Paul O’Connor, Bulan mudah dijangkau dari Mars, tetapi segala sesuatu yang lain menjadi lebih sulit begitu Anda tiba di sana. O’Connor mengatakan inilah mengapa hanya satu robot penjelajah yang mendarat di Bulan dalam 50 tahun terakhir, sementara enam lainnya pergi ke Mars. Lingkungan vakum bulan membuat pembuangan panas lebih sulit dan peralatan lebih rentan terhadap radiasi.

Untuk beroperasi di Bulan, LuSEE-NIGHT harus mematikan panas di lingkungan vakum di siang hari dan mencegah dirinya membeku di malam hari. Dan ia harus melakukan semua ini sambil menjaga diri selama 14 hari dalam kegelapan terus menerus. Juga, jangan lupa bahwa dia melakukan sains, yang pertama dari jenisnya.

READ  Studi ini menemukan bahwa komposisi batuan yang terkena meteorit menentukan tingkat kematiannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *