Satelit NASA dan Badan Antariksa Eropa menemukan bahwa letusan gunung berapi di Tonga tiba-tiba mengubah atmosfer Bumi

NASA telah menemukan bahwa gunung berapi Hengja Tonga-Hung Hapai, yang menjadi berita utama global setelah letusan besar pada 15 Januari tahun ini, telah melihat dampaknya mencapai luar angkasa. Badan antariksa AS mengatakan misi Ionospheric Communication Explorer (ICON) dan Swarm Badan Antariksa Eropa (ESA) menemukan bahwa efeknya mencapai tepi atmosfer bumi beberapa jam setelah ledakan bawah air. Efek ini menjadi jelas ketika dua misi menemukan angin berkecepatan badai dan arus listrik yang tidak biasa yang terbentuk di atmosfer atas bumi yang menggetarkan. menangani di sini Untuk membaca lebih lanjut tentang letusan gunung berapi Tonga.

Efek letusan Tonga mencapai luar angkasa

(Ilustrasi NASA tentang efek letusan Tonga; Gambar: NASA)

Efek perubahan atmosfer ditangkap oleh kode NASA, yang diluncurkan pada 2019 untuk menentukan bagaimana cuaca Bumi berinteraksi dengan cuaca dari luar angkasa. Gunung berapi Tonga di Pasifik Selatan telah menyebabkan salah satu pergolakan terbesar di ruang angkasa yang terlihat di zaman modern, Brian Harding, dari University of California dan penulis utama studi observasional, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Ini memungkinkan kita untuk menguji hubungan yang tidak dapat dipahami antara atmosfer bawah dan ruang angkasa,” tambahnya.

Selain itu, Jim Spahn, pemimpin cuaca luar angkasa di Divisi Heliofisika NASA, mengatakan hasil tersebut menunjukkan bagaimana peristiwa di Bumi dapat memengaruhi cuaca di luar angkasa, menambahkan bahwa pemahaman yang komprehensif tentang cuaca luar angkasa “pada akhirnya akan membantu kita mengurangi dampaknya terhadap masyarakat.” .

Satelit-satelit yang memantau fenomena besar tersebut telah mengambil gumpalan gas raksasa, uap air, dan debu yang didorong ke langit. Para ilmuwan yang menyusun temuan baru ini juga melaporkan bahwa ledakan tersebut menyebabkan gangguan tekanan besar di atmosfer yang mengakibatkan angin kencang hingga 724 km per jam. Khususnya, angin mulai bergerak lebih cepat saat mereka meluas ke atas ke lapisan atmosfer yang lebih tipis. Terlebih lagi, ledakan itu juga membalikkan arah aliran partikel di ionosfer, yang selalu ke arah timur. Partikel-partikel ini membentuk arus listrik – disebut arus listrik khatulistiwa – dan ditenagai oleh angin di atmosfer yang lebih rendah.

READ  Apakah kita sedang diawasi? Para ilmuwan telah mengidentifikasi bintang mana yang memiliki kursi baris depan untuk pengamatan Bumi dalam sebuah studi baru

Para ilmuwan menerbitkan temuan mereka di jurnal Geophysical Research Letters dan mengatakan mereka telah meningkatkan pemahaman mereka tentang bagaimana ionosfer dipengaruhi oleh peristiwa di Bumi dan juga dari luar angkasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *