Jenis baru planet ekstrasurya yang diselimuti lautan dapat mendukung kehidupan

Ketika datang untuk mencari kehidupan di tempat lain di alam semesta, kita cenderung sangat berpusat pada Bumi: kita mencari itu Planet seperti kita, dengan asumsi bahwa kehidupan di tempat lain akan serupa dengan kita dan akan membutuhkan kondisi yang serupa. Namun, exoplanet jenis baru telah diidentifikasi oleh para astronom di University of Cambridge, dan meskipun sangat berbeda dari Bumi, ia masih dapat mendukung kehidupan.

Kelas baru planet disebut “Hycean,” yang berarti dunia yang tertutup lautan dengan hidrogen yang melimpah di atmosfernya. Para peneliti percaya bahwa jenis planet ini bisa menjadi umum, dan karena berpotensi layak huni, ini sangat meningkatkan potensi situs untuk pencarian kehidupan di luar tata surya kita.

Kesan artis tentang planet Hycean. Amanda Smith

Peneliti utama Niko Madhusudan dari Institut Astronomi Universitas Cambridge mengatakan: pernyataan.

Planet-planet ini biasanya lebih besar dari Bumi, hingga 2,6 kali ukurannya, dan juga bisa lebih panas, dengan suhu atmosfer mencapai 200 °C. Namun, terlepas dari suhu tinggi ini, lautan mereka masih dapat menampung kehidupan mikroba, seperti yang disarankan oleh Studi terbaru lainnya Ke sebuah planet ekstrasurya besar dengan atmosfer yang kaya akan hidrogen. Studi ini menemukan bahwa mungkin ada air cair di permukaan planet di bawah atmosfernya. Jika ini juga berlaku untuk planet Hycean, maka zona layak huni – area di sekitar bintang di mana sebuah planet harus berotasi agar air cair ada di permukaannya – bisa lebih besar untuk planet-planet ini daripada jenis planet lainnya.

“Pada dasarnya, ketika kami mencari tanda-tanda molekuler yang berbeda ini, kami berfokus pada planet mirip Bumi, yang merupakan tempat yang masuk akal untuk memulai,” kata Madhusudan. “Tapi kami pikir planet Hycean menawarkan peluang lebih baik untuk menemukan lebih banyak sidik jari biometrik.”

READ  Astronot pada waktu peluncuran khusus

Biometrik adalah indikator kimia kehidupan dan merupakan salah satu cara utama peneliti mencari kehidupan di tempat lain di alam semesta.

“Penemuan sidik jari biometrik akan mengubah pemahaman kita tentang kehidupan di alam semesta,” kata Madhusudan. “Kita harus terbuka tentang di mana kita berharap menemukan kehidupan dan seperti apa bentuk kehidupan itu, karena alam terus mengejutkan kita dengan cara yang seringkali tak terbayangkan.”

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Astrofisika.

Rekomendasi Editor




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *