Bisakah vaksinasi COVID-19 menyebabkan komplikasi neurologis?

Sebagian besar negara di dunia telah menerapkan kampanye vaksinasi skala besar untuk melindungi warganya dari SARS-CoV-2. Meskipun sebagian besar vaksin ini dapat ditoleransi dengan baik, mereka menyebabkan efek samping ringan hingga sedang pada beberapa pasien. Baru-baru ini, ada gerakan anti-vaksin di seluruh dunia, banyak di antaranya merujuk pada efek berbahaya dari vaksin.

tinggal: Efek samping neurologis dari vaksin SARS-CoV-2. Kredit Gambar: Chaay_Tee / Shutterstock.com

Latar Belakang

Biasanya, laporan kasus individu, seri kasus, atau studi registri melaporkan efek samping, sementara investigasi sistematis, lintas-nasional, multisenter, dan pasca-pemasaran jarang dilakukan. Kurangnya informasi yang dipublikasikan mengenai efek samping vaksin menyebabkan resistensi dan penolakan terhadap vaksinasi di bagian tertentu dari populasi negara tertentu.

Efek samping neurologis yang dilaporkan dengan vaksin SARS-CoV-2 umumnya ringan, sembuh sendiri, berdurasi pendek dan dapat dikendalikan. Namun, dalam beberapa kasus, efek samping ini ditemukan parah dan mungkin memerlukan rawat inap atau masuk ke unit perawatan intensif (ICU).

Memublikasikan artikel ulasan baru di Acta Neurologica Skandinavia Diskusikan data yang dipublikasikan untuk menentukan jenis, frekuensi, pengobatan, dan hasil dari efek samping neurologis akibat vaksinasi SARS. Hasil yang dibahas dalam penelitian ini juga membantu untuk menentukan apakah beberapa pasien akan lebih rentan terhadap efek samping ini jika dapat dicegah, dan manajemen terapeutik mana yang paling tepat.

tentang belajar

Studi saat ini termasuk pencarian literatur di PubMed dan Google Scholar dengan istilah pencarian seperti “vaksinasi,” “antiviral,” “imunisasi,” “efek samping,” “neurologis,” “reaksi merugikan,” “otak,” dan “saraf. Data tersebut dikumpulkan sejak Desember 2020 hingga September 2021.

Awalnya, 62 artikel ditemukan di PubMed dan 4580 artikel di Google Scholar. Namun, sebagian besar artikel ditolak setelah membaca judul atau abstrak.

READ  Sebuah penelitian baru di Amerika mengklaim bahwa wanita lebih mungkin menjadi mangsa

Artikel yang secara meyakinkan melaporkan efek neurologis yang merugikan dimasukkan dalam penelitian ini. Selain itu, daftar referensi artikel juga diperiksa untuk menentukan apakah ada artikel yang sesuai dengan kriteria seleksi. Akhirnya, 28 artikel dimasukkan dalam penelitian ini.

Hasil

Literatur yang dikumpulkan telah menunjukkan bahwa efek samping neurologis yang terkait dengan vaksin SARS-CoV-2 termasuk sakit kepala, mielitis transversal, sindrom Guillain-Barré (GBS), kelumpuhan saraf wajah, trombosis sinus vena (VST), multiple sclerosis yang baru dikembangkan, dan mikrofibrilitis. Sakit saraf. Diantaranya, efek samping yang paling umum adalah sakit kepala diikuti oleh GBS, VST, dan mielitis.

Dalam kebanyakan kasus, sakit kepala dimulai dalam beberapa jam setelah vaksinasi dan sembuh secara spontan setelah 48 jam. Namun, sakit kepala subakut yang terjadi delapan hari setelah vaksinasi juga telah dilaporkan dan mungkin terkait dengan VST.

Alasan munculnya GBS setelah vaksinasi mungkin karena mimikri molekuler. Vaksin SARS-CoV-2 menginduksi imunisasi terhadap protein SARS-CoV-2 yang mengikat glikoprotein dan gangliosida yang mengandung asam sialat pada permukaan sel. Oleh karena itu, reaktivitas silang antibodi mungkin menjadi hubungan sebab akibat antara GBS dan imunisasi SARS-CoV-2.

Komplikasi ketiga yang paling umum dari vaksinasi SARS-COV-2 adalah VST, yang dapat menyebabkan hiperkoagulabilitas. Komplikasi keempat yang paling umum adalah mielitis.

Studi saat ini juga menentukan bahwa efek samping neurologis dapat muncul setelah pemberian salah satu vaksin yang tersedia. Namun, mielitis sebagian besar muncul setelah pemberian vaksin AstraZeneca (AZV).

kesimpulan

Secara keseluruhan, penelitian saat ini membahas efek samping yang terkait dengan vaksin SARS-CoV-2 yang didukung oleh berbagai penelitian. Profesional perawatan kesehatan, terutama ahli saraf, harus waspada terhadap pasien yang telah divaksinasi SARS-CoV-2. Selain itu, petugas kesehatan harus waspada untuk mengenali dan mengobati efek samping dini dengan segera dan efisien.

READ  SpaceX baru saja memenangkan kontrak besar untuk meluncurkan dua buah stasiun luar angkasa di bulan di masa depan

Penelitian saat ini memiliki satu keterbatasan bahwa tidak semua pasien dengan efek samping dimasukkan dalam penelitian. Pasien dengan efek samping yang lebih ringan atau tidak terdeteksi tidak dimasukkan dalam penelitian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *