SpaceX menandai penggunaan kembali booster saat meluncurkan Starlink

SpaceX meluncurkan sekumpulan satelit Starlink pada 9 Mei dengan menggunakan Falcon 9 yang merupakan tahap pertama dari penerbangan kesepuluh, tujuan yang telah lama ditunggu-tunggu dalam upaya perusahaan untuk menggunakan kembali.

Falcon 9 lepas landas dari Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 2:42 pagi ET. Tahap atas rudal mengerahkan muatan 60 satelit Starlink ke orbit rendah Bumi setelah sekitar 65 menit.

Peluncuran tersebut, yang ketiga dalam waktu kurang dari dua minggu untuk SpaceX, menjadikan jumlah total satelit Starlink di orbit menjadi lebih dari 1.550. Perusahaan secara bertahap memperluas program uji coba untuk layanan internet broadband seiring dengan pertumbuhan konstelasi. SpaceX mengindikasikan dalam webcast peluncuran bahwa pihaknya membuka program uji beta ini minggu lalu untuk orang-orang di Austria dan Prancis.

Peluncurannya sendiri patut diperhatikan karena ini adalah pertama kalinya Falcon 9 tahap pertama diluncurkan sebanyak 10 kali. Booster pertama kali meluncurkan uji terbang Commercial Commercial Crew 1 pada Maret 2019. Setelah itu, Booster meluncurkan Radarsat Constellation Mission, satelit SXM-7 untuk SiriusXM dan enam misi Starlink, yang terakhir pada 14 Maret, sebelum peluncuran ini.

SpaceX sejak lama mengidentifikasi 10 penerbangan sebagai target untuk menggunakan kembali Falcon 9 untuk membenarkan investasi signifikan perusahaan dalam penggunaan kembali. Namun dalam beberapa bulan terakhir, eksekutif perusahaan telah menyarankan bahwa rudal pendorong dapat terbang lebih dari 10 kali.

“Tampaknya tidak ada batasan yang jelas untuk penggunaan kembali kendaraan tersebut,” kata Elon Musk, CEO SpaceX, pada konferensi pers yang diadakan oleh NASA pada 23 April setelah peluncuran Crew-2.

Perusahaan menggunakan pencarian Starlink untuk mendorong batas penggunaan kembali yang ditingkatkan. Ini mengungkapkan masalah, seperti Ini diluncurkan pada bulan Februari karena muatan Starlink telah mencapai orbit tetapi booster gagal mendarat. Booster ini sedang melakukan penerbangan keenam, tetapi beberapa komponen mesin, seperti “sepatu” atau penutup di sekitar mesin, adalah pelopor dalam kehidupan. Salah satu kap ini memiliki bukaan yang memungkinkan gas panas dari knalpot mesin ke bagian lain dari mesin, yang mengakibatkan pemadaman yang mencegah stage turun.

READ  SpaceX menguji peluncuran Falcon 9 untuk keenam kalinya dalam lima minggu - Spaceflight Now

“Kami berniat untuk menerbangkan booster Falcon 9 sampai kami melihat beberapa jenis kegagalan dalam misi Starlink, yang merupakan pemimpin seumur hidup,” kata Musk dalam pengarahan, menunjukkan pada saat itu bahwa penerbangan kesepuluh booster adalah yang berikutnya. “Kami belajar banyak tentang penggunaan kembali. Ini masalah yang sulit bagi rudal.”

SpaceX belum mengungkapkan apakah mereka akan mencoba menggunakan dorongan ini untuk peluncuran kesebelas, tetapi pendaratan yang sukses setidaknya mempertahankan kemungkinan itu. “Booster ini akan hidup kembali,” kata Michael Andrews, pembawa acara webcast peluncuran SpaceX, tak lama setelah mendarat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *