Ketekunan Rover NASA Menunjukkan kepada Kita Sesuatu ‘Tidak Ada yang Pernah Melihat Sebelumnya’

Penjelajah Mars Persevere NASA telah berada di planet merah selama beberapa waktu ketika umat manusia berusaha memecahkan misteri planet tetangga kita dan apakah planet itu pernah menampung kehidupan. Penjelajah itu, awal tahun ini, mendarat di kawah Jezero dan melanjutkan misinya. Namun, penemuan hari ini mungkin merupakan terobosan ke arah ini, karena telah menyaksikan sesuatu yang “belum pernah dilihat oleh siapa pun”.

Sejak 25 Oktober, penyelidikan telah menyelidiki beberapa singkapan berbatu yang terletak di daerah selatan Sima di Mars dan berhasil mengebor lubang di permukaan Mars untuk mengungkapkan sesuatu yang sejauh ini luput dari mata manusia, tetapi tidak lebih dari itu.

NASA telah dibawa ke Twitter untuk berbagi perkembangan. “Menatap ke dalam untuk melihat sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya. Saya menggores sepetak kecil batu ini untuk menghilangkan lapisan permukaan dan melihat ke bawahnya,” baca posting dari pegangan resmi NASA Perseverance. Dia menambahkan bahwa dia sudah fokus pada target berikutnya untuk sampel Mars. Di bawah lapisan atas adalah apa yang tampak seperti mineral dan sedimen granular.

Penjelajah itu mampu mengebor lubang dengan bantuan pengikis yang terpasang pada lengan robotnya, yang membantunya mengikis lapisan batu. Gambar permukaan yang tergores kemudian dikembalikan ke Bumi, memicu spekulasi tentang apakah kehidupan ada di Mars. Jika itu masalahnya, kita tidak sendirian lagi di alam semesta (sejauh yang kita tahu).

Mari kita bicara tentang foto-foto yang dibagikan rover, yang semuanya ditangkap oleh sensor topografi operasi sudut lebar dan kamera eNgineering (WATSON). Pada gambar pertama, penjelajah sedang menggores permukaan batu Mars dengan peralatannya. Dalam kasus kedua, ada erosi melingkar di permukaan batu dan debu putih tersebar di sekitarnya. Gambar ketiga menunjukkan rover semakin besar dan melihat lebih dekat pada erosi, di mana debu terlihat seperti pasir. Gambar terakhir menunjukkan detail permukaan di bawah batu, yang teksturnya tampak sangat berbeda dari permukaan luar batu.

READ  China sedang bersiap untuk meluncurkan astronot pertamanya ke stasiun luar angkasa menggunakan Shenzhou-12

NASA mengatakan sebelumnya bahwa batuan berlapis sering terbentuk di air, dan dapat menyimpan petunjuk tentang seperti apa lingkungan mereka. “Mari kita lihat apakah ini akan menjadi tempat lain yang bagus untuk #SamplingMars.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *