Studi: Perubahan iklim dapat memaksa pesawat terbang lebih tinggi

Sebuah studi internasional baru menunjukkan bahwa perubahan iklim memiliki dampak yang meningkat pada struktur atmosfer bumi, dan dapat menyebabkan pesawat terbang lebih tinggi untuk menghindari gangguan.

Penelitian, yang diterbitkan di Science Advances, bergantung pada pengamatan balon cuaca selama beberapa dekade dan pengukuran satelit khusus untuk menentukan seberapa tinggi puncak atmosfer terendah – yang disebut tropopause -.

Analisis yang mengkhawatirkan dari pengamatan balon cuaca menunjukkan bahwa ketinggian tropopause telah meningkat dengan kecepatan yang stabil sejak tahun 1980: sekitar 58-59 meter per dekade.

Dari jumlah tersebut, 50-53 meter per dekade dikaitkan dengan pemanasan yang disebabkan manusia di atmosfer yang lebih rendah.

Tren ini bertahan bahkan ketika efek suhu stratosfer berkurang, menunjukkan bahwa pemanasan troposfer memiliki efek yang semakin besar.

“Ini adalah tanda tegas dari perubahan struktur atmosfer,” kata Bill Randell, seorang ilmuwan di Pusat Penelitian Atmosfer Nasional dan rekan penulis studi baru tersebut.

Pengamatan satelit yang dilakukan sejak tahun 2000 menegaskan bahwa tropopause telah meningkat selama dua dekade terakhir.

“Temuan ini memberikan konfirmasi independen, bersama dengan semua bukti lain dari perubahan iklim, bahwa gas rumah kaca mengubah atmosfer kita,” kata Randel.

Ketinggian tropopause, wilayah atmosfer yang membagi troposfer padat dan bergolak dari stratosfer atas dan lebih stabil, berkisar dari sekitar 5 mil di atas permukaan bumi di kutub hingga 10 mil di khatulistiwa, tergantung pada musim.

Lokasi tropopause penting bagi pilot komersial yang sering terbang di stratosfer bawah untuk menghindari turbulensi, dan berperan dalam badai petir yang parah, yang terkadang menaikkan tropopause dan menarik udara keluar dari stratosfer.

Peningkatan tropopause yang stabil dalam beberapa dekade terakhir tidak secara signifikan mempengaruhi masyarakat atau ekosistem, tetapi menggambarkan efek skala besar dari emisi gas rumah kaca.

READ  SpaceX meluncurkan misi Transporter 2 dengan Spartan dari EnduroSat

Studi ilmiah sebelumnya telah menunjukkan bahwa tropopause meningkat. Ini tidak hanya disebabkan oleh perubahan iklim, tetapi juga oleh pendinginan di stratosfer yang disebabkan oleh gas-gas perusak ozon.

Gas-gas ini mengecilkan stratosfer dengan menghancurkan lapisan ozon stratosfer, meskipun pembatasan emisi mereka dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan penurunan konsentrasi atmosfer dari gas-gas ini.

Mereka mengatakan bahwa sementara para ilmuwan masih tidak yakin bagaimana ketinggian tropopause mempengaruhi iklim atau cuaca, itu mungkin memaksa pesawat terbang lebih tinggi ke atmosfer untuk menghindari gangguan.

“Studi ini menunjukkan dua cara penting di mana manusia mengubah atmosfer,” kata Randel. “Tropopause semakin dipengaruhi oleh emisi gas rumah kaca bahkan ketika masyarakat telah berhasil menstabilkan kondisi di stratosfer dengan membatasi bahan kimia perusak ozon.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *