Badan Antariksa Eropa berencana untuk memproduksi oksigen pertama di bulan

Badan Antariksa Eropa berencana untuk memproduksi oksigen pertama di bulan

Artikel ini adalah bagian dari Future Explored, panduan mingguan untuk teknologi yang mengubah dunia. Anda bisa mendapatkan cerita seperti ini langsung ke kotak masuk Anda setiap Kamis pagi Berlangganan di sini.

Sebuah mesin untuk membuat oksigen di bulan sedang menuju ke luar angkasa.

Badan Antariksa Eropa (ESA) adalah konstruksi perangkat Untuk menguji apakah astronot dapat memanfaatkan kekayaan oksigen yang terperangkap di dalamnya regolit bulan (Lapisan debu dan batu yang menutupi permukaan bulan).

Perangkat ini diharapkan mencapai bulan pada tahun 2025, dan jika berfungsi seperti yang diharapkan, badan tersebut berencana untuk memperluas teknologinya, membangun pabrik produksi oksigen di bulan pada tahun 2030-an.

Selain memungkinkan manusia untuk bernapas, itu juga bisa membantu membuat bahan bakar untuk pesawat ruang angkasa.

mengapa itu penting: Badan Antariksa Eropa berharap untuk mendaratkan astronot pertamanya di bulan sebelum akhir tahun 2030-an, dan tujuannya adalah untuk membangun kehadiran jangka panjang di permukaan bulan.

“Jika kita benar-benar ingin menjelajahi bulan, kita harus tinggal di sana selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan pada suatu waktu.”

David Parker

Ini bisa mengarah pada terobosan ilmiah besar, jenis yang akan mengubah pemahaman kita tentang alam semesta dan tempat kita di dalamnya. Itu juga bisa mempersiapkan umat manusia untuk misi berawak ke Mars dan sekitarnya, yang mengarah ke penemuan yang lebih inovatif.

“[The moon is] Sebuah museum 4,5 miliar tahun sejarah tata surya… dengan bahan yang berasal dari Matahari tetapi juga dari ruang antarplanet,” David Parker, Direktur Eksplorasi Manusia dan Robot di Badan Antariksa Eropa, Katanya di tahun 2019.

“Dengan misi Apollo, pada dasarnya kami pergi ke toko suvenir museum, mengambil beberapa barang dan kembali lagi, dan kemudian meninggalkannya selama 50 tahun… Jika kami benar-benar ingin menjelajahi Bulan, kami harus tinggal di sana selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan di sebuah waktu.”

READ  Peneliti AI Facebook sedang mengajarkan robot untuk berjalan seperti manusia

Hidup di Bumi (Bulan): Astronot itu kuat, tapi mereka tidak bisa hidup tanpa mereka makananDan airdan oksigen, jadi kita harus memastikan mereka memiliki cukup banyak saat mereka di bulan – plus cukup bahan bakar untuk misi kembali.

Terperangkap dalam regolith bulan adalah oksigen yang cukup untuk mempertahankan teori 8 miliar orang selama lebih dari 100.000 tahun.

Namun, mengirim sumber daya ini dari Bumi ke Bulan akan sangat mahal, karena setiap ons muatan tambahan pada roket meningkatkan biayanya.

Untungnya—meskipun tidak memiliki kehidupan, air cair, atau atmosfer—Bulan sudah memiliki beberapa yang dibutuhkan astronot untuk bertahan hidup. Dengan memanfaatkan ini sumber daya lokalkita dapat menurunkan biaya eksplorasi ruang angkasa.

Masalahnya adalah bahwa mengakses sumber daya tidak akan mudah. Ada teori oksigen yang cukup Di bulan untuk membawa 8 miliar orang selama lebih dari 100.000 tahun, tetapi mereka terjebak di dalamnya regolit bulan.

Ide: Pada tahun 2019 peneliti bukti Mereka dapat mengekstrak oksigen dari regolith bulan yang disimulasikan di Bumi.

Teknik ini melibatkan penempatan lampu gantung dalam mangkuk berisi garam cair dan kemudian mengalirkan arus listrik melaluinya. Selain membebaskan oksigen dari ikatan kimianya, proses ini mengekstraksi paduan logam berguna yang dapat digunakan astronot sebagai bahan bangunan.

Meniru regolith bulan sebelum (kiri) dan setelah (kanan) oksigen dihilangkan. Kredit: Beth Lomax/University of Glasgow

Mendapatkan teknologi untuk bekerja di laboratorium jauh lebih mudah daripada melakukannya di bulan, jadi pada tahun 2021 Badan Antariksa Eropa menantang beberapa kelompok untuk merancang perangkat bertenaga surya untuk mengekstraksi oksigen yang dapat mengirimnya ke bulan pada tahun 2025 sebagai bagian dari a misi demonstrasi.

READ  Bumi tidak 'super' karena matahari berdering sebelum planet-planet

Prototipe “akan membutuhkan cara untuk mengeluarkan sampel dari permukaan dengan cepat, dan mengangkutnya ke area persiapan, sebelum memuat reaktor yang akhirnya menangkap oksigen,” Dia berkata David Benz, insinyur sistem di Fasilitas Desain Bersamaan Badan Antariksa Eropa, “Setiap langkah kita perlu mengukur dan menganalisis apa yang terjadi di Bulan.”

Perangkat juga harus kompak, berdaya rendah, dan mampu mengekstraksi 50 hingga 100 gram oksigen dari regolith (sekitar 70% dari yang tersedia) dalam waktu 10 hari—untuk memastikan bahwa proses tersebut dapat diselesaikan dalam waktu 14 hari. -hari periode siang hari di bulan.

“Kemampuan untuk mengekstrak oksigen dari batuan bulan, bersama dengan mineral yang dapat digunakan, akan menjadi pengubah permainan untuk eksplorasi bulan.”

David Benz

mencari: Badan Antariksa Eropa kini telah memilih mesin yang dirancang oleh tim dengan Thales Alenia Space sebagai kepala misi demonstrasi dan sekarang akan bekerja dengan kelompok tersebut untuk membangun perangkat.

Jika prototipe bekerja seperti yang diharapkan selama demo, Badan Antariksa Eropa berencana untuk membangun versi yang lebih besar di bulan pada 2030-an. Tanaman ini akan menghasilkan oksigen bagi astronot untuk bernafas dan bahan bakar roket.

“Kemampuan untuk mengekstrak oksigen dari bulan berbatu, bersama dengan mineral yang dapat digunakan, akan menjadi pengubah permainan untuk eksplorasi bulan, memungkinkan penjelajah internasional bersiap untuk kembali ke bulan untuk “tinggal jauh dari Bumi” tanpa bergantung pada pasokan tanah yang lama dan mahal. garis, kata Baines.

Kami senang mendengar dari Anda! Jika Anda memiliki komentar tentang artikel ini atau jika Anda memiliki saran tentang cerita Freethink masa depan, silakan kirim email kepada kami di [email protected].

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *