Musik sama kuatnya dalam meningkatkan kesehatan mental seperti halnya olahraga, ulasan menunjukkan

Lain kali Anda tidak bisa keluar ke gym, mungkin memutar beberapa rekaman sebagai gantinya: Penelitian baru menunjukkan bahwa dampak positif pada kesehatan mental dari bernyanyi, bermain, atau mendengarkan musik memiliki efek yang sama seperti berolahraga atau berolahraga.

Ini tergantung pada analisis dimensi Mereka mencakup 26 studi sebelumnya dan total 779 orang. Penelitian sebelumnya telah mencakup semuanya mulai dari penggunaan Musik Injil sebagai tindakan pencegahan terhadap penyakit jantung bagaimana caranya? Bergabung dengan paduan suara orang dapat membantu pemulihan kanker.

pertumbuhan jumlah studi Temukan hubungan antara musik dan kemewahan. Namun, tingkat peningkatan potensi dan alasan keberhasilannya adalah bidang di mana para ilmuwan masih meneliti – dan di sinilah penelitian ini dapat berguna.

Semakin banyak bukti yang mendukung kemampuan musik untuk meningkatkan kesejahteraan terkait kesehatan dan kualitas hidup dalam skala besar (HRQOL), “Peneliti menulis di makalah yang diterbitkan.

“Namun, besarnya hubungan positif musik dengan HRQOL masih belum jelas, terutama dalam kaitannya dengan intervensi yang sudah mapan, yang membatasi masuknya intervensi musik dalam kebijakan kesehatan dan perawatan.”

Semua 26 studi yang termasuk dalam penelitian baru menggunakan studi yang dianggap baik dan terakreditasi secara luas Kuesioner singkat sebanyak 36 item (SF-36) tentang Kesehatan Fisik dan Mental, atau varian 12 pertanyaan yang lebih pendek (SF-12), yang memfasilitasi pengumpulan dan sintesis data.

Hasil penelitian kemudian dibandingkan dengan penelitian lain yang melihat manfaat dari “intervensi non-farmasi dan medis (misalnya, olahraga dan penurunan berat badan)” pada kesejahteraan dan penelitian yang tidak memasukkan perawatan medis untuk masalah kesehatan sebagai komponen. dari terapi musik.

Menurut penulis penelitian, promosi kesehatan mental dari musik “berada dalam kisaran, meskipun di bawah” dari jenis efek yang sama yang diamati pada orang yang mengikuti latihan fisik atau program penurunan berat badan.

READ  Para ilmuwan telah menemukan sebuah danau seukuran kota yang luas bermil-mil di bawah lapisan es Antartika

“Meta-analisis dari 26 studi intervensi musik ini memberikan bukti yang jelas, kuantitatif, dan berkualitas menengah bahwa intervensi musik dikaitkan dengan perubahan signifikan secara klinis dalam HRQOL mental,” menulis peneliti.

Selain itu, subset dari 8 penelitian menunjukkan bahwa menambahkan intervensi musik ke terapi biasa dikaitkan dengan perubahan signifikan secara klinis pada HRQOL mental dalam berbagai kondisi.

Pada saat yang sama, para peneliti mencatat bahwa ada variabilitas antar individu yang signifikan dalam studi mengenai seberapa baik intervensi musik yang berbeda bekerja – bahkan jika gambaran keseluruhannya positif. Ini belum tentu sesuatu yang akan bekerja untuk semua orang.

Para peneliti berharap penelitian seperti ini akan mendorong profesional kesehatan untuk meresepkan beberapa bentuk terapi musik lebih sering untuk membantu pasien pulih dari penyakit atau menjaga kesehatan mental yang baik.

Bagi banyak dari kita, mendengarkan musik atau menyanyi adalah aktivitas yang menyenangkan dan mungkin tidak terasa menantang seperti berolahraga atau menjalankan diet—alasan lain mengapa itu berguna sebagai bentuk terapi.

“Penelitian di masa depan diperlukan untuk mengklarifikasi intervensi dan dosis musik yang optimal untuk digunakan dalam skenario klinis dan kesehatan masyarakat tertentu,” menulis peneliti.

Pencarian dipublikasikan di Jaringan JAMA terbuka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *