Grumble on Mars: Para ilmuwan menemukan bahwa planet merah memiliki inti cair seperti Bumi, dan mencatat 733 gempa bumi

Mars selalu menjadi topik yang menarik bagi para ilmuwan dan masyarakat umum – sebagai situs potensial untuk kehidupan di luar bumi. Namun, ada lebih dari sekadar memenuhi mata, dan untuk yang satu ini perlu masuk lebih dalam dari permukaan, di mana para ilmuwan kini telah menemukan pusat cair.

Pendarat InSight, yang tiba di Mars pada 2018, memberikan detail menarik tentang kedalaman dan komposisi kerak, mantel, dan inti Mars, termasuk konfirmasi bahwa pusat planet cair. Sebuah planet bisa memiliki komposisi yang mirip dengan Bumi, yang memiliki inti luar cair dan inti dalam padat.

Sementara bagian tengahnya cair, Permukaannya mengalami aktivitas seismik Memperhatikan bahwa planet ini hidup, InSight mencatat 733 gempa bumi yang berbeda, 35 di antaranya memiliki kekuatan antara 3,0 dan 4,0.

Para peneliti merinci temuan baru dalam tiga makalah yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Memahami pembentukan Mars

Gelombang seismik adalah kunci untuk memahami lapisan dalam formasi Mars. Karena gelombang bergerak dengan kecepatan dan bentuk yang berbeda-beda saat bergerak melalui bahan yang berbeda di dalam sebuah planet, gelombang tersebut memberikan cara bagi para ahli gempa untuk mempelajarinya Struktur internal planet merah.

Grafik NASA

“Seperti Bumi, Mars menghangat saat terbentuk dari debu dan gumpalan besar meteorit yang mengorbit matahari yang membantu membentuk tata surya awal kita. Selama puluhan juta tahun pertama, planet ini terpisah menjadi tiga lapisan kerak yang berbeda,” NASA mengatakan dalam sebuah pernyataan. Mantel dan inti berada dalam proses yang disebut diferensiasi. Bagian dari pekerjaan InSight adalah mengukur kedalaman, ukuran dan struktur ketiga lapisan ini.

Selama penelitian, para ilmuwan menemukan bahwa kerak itu lebih tipis dari yang diperkirakan dan mungkin mengandung dua atau bahkan tiga sub-lapisan. Kerak bumi terbentang hingga 20 km di bawah mantel ini yang memanjang hingga 1.560 km di bawah permukaan dan di tengahnya terdapat inti yang memiliki radius 1.830 km.

READ  Astronot bersiap untuk dua penerbangan yang akan datang di luar angkasa

berdeguk di tanah

Tidak seperti Bumi, Mars tidak memiliki lempeng tektonik, melainkan keraknya menyerupai satu lempeng raksasa. Namun, apa yang dimilikinya adalah area vulkanik aktif yang dapat menyebabkan gemuruh di tanah.

Elysium Planitia, dataran datar dan halus di utara khatulistiwa menjadikannya lokasi yang ideal untuk mempelajari bagian dalam Mars. (Gambar: NASA)

Seismometer yang sangat sensitif, yang disebut Eksperimen Seismik Struktur Dalam (SEIS), memungkinkan para ilmuwan untuk “mendengar” beberapa peristiwa getaran. Gelombang seismik dipengaruhi oleh materi yang bergerak melaluinya, memberi para ilmuwan cara untuk mempelajari komposisi struktur internal planet.

Para ilmuwan percaya bahwa “retak, atau retakan batu, masih terbentuk di kerak Mars karena tekanan dari sedikit kontraksi planet saat terus mendingin.” Gempa bumi paling signifikan di InSight tampaknya berasal dari satu daerah, Cerberus Fossae, “daerah yang cukup aktif secara vulkanik sehingga lava telah mengalir ke sana selama beberapa juta tahun terakhir.”

Sejak mendarat, probe telah mendeteksi Aktivitas seismik setiap hari dan para ilmuwan berharap untuk mendeteksi gempa Mars lebih besar dari 4.0.

Perlu dicatat bahwa butuh ratusan tahun bagi para ilmuwan untuk mengukur inti Bumi, sementara butuh 40 tahun untuk menjelajahi inti Bulan. Ilmuwan Mars melakukannya hanya dalam dua tahun امين sejak kedatangan probe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *