Alum Beri University of Arizona $2 Juta untuk Ilmu Luar Angkasa

UA mengatakan akan memberi mereka alat yang dapat membantu para peneliti “menemukan jawaban atas pertanyaan mendasar tentang asal usul tata surya.” Pada bulan Oktober, pesawat ruang angkasa mengumpulkan sampel Bennu, sebuah asteroid yang diperkirakan memiliki lebar 1.600 kaki dan berusia 4,5 miliar tahun.

Ini adalah misi pertama NASA untuk mengumpulkan sampel dari asteroid dan mengembalikannya ke Bumi. Pesawat ruang angkasa saat ini melakukan perjalanan 1,4 miliar mil kembali ke Bumi. Jumlah yang tersisa akan memungkinkan mahasiswa dan fakultas UA untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan Proyek Teleskop Magellan Raksasa, teleskop optik berbasis darat terbesar di dunia.

“Ketika para donor melangkah maju untuk menjadi mitra dalam penemuan, mereka memungkinkan para peneliti ini menyadari potensi mereka dan mempercepat kemajuan kami,” kata Eliot Chiu, dekan sementara College of Science. “Hadiah yang luar biasa ini memastikan bahwa kami bisa mendapatkan hasil maksimal dari pengetahuan tim kami dan sampel yang begitu banyak telah bekerja begitu lama dan sulit untuk diambil.” UA mengatakan itu datang setelah hadiah $ 1 juta pada tahun 2020 dari donor yang sama.

Ini akan menuju ke NASA Johnson Space Center di Houston untuk pemrosesan awal sebelum tim analisis sampel UA memulai pekerjaannya, dipimpin oleh Dante Loretta, profesor ilmu planet dan peneliti utama untuk OSIRIS-Rex. Pendaratan dijadwalkan pada 24 September 2023 di Utah Test and Training Range.

Pada tahun 2020, sekolah tersebut mengatakan telah menyumbangkan $60 juta untuk proyek tersebut dengan hampir setengah dari uang tersebut berasal dari hadiah amal. Sekolah adalah bagian dari jaringan internasional universitas dan lembaga ilmiah yang membiayai proyek, dengan bagian waktu pemantauan masing-masing lembaga terkait dengan bagian keuangannya.

READ  Cari dinosaurus terbang di sudut jauh dunia

“GMT akan membuka bidang astronomi untuk penemuan yang telah diimpikan para ilmuwan selama bertahun-tahun. Kami bangga menjadi bagian dari kelompok elit lembaga yang membantu menciptakan instrumen yang luar biasa ini,” kata Chiu. Konstruksi dimulai pada GMT pada tahun 2015 di observatorium.Las Campanas di Gurun Atacama di Chili utara.Laboratorium Cermin Richard F.Carris UA, yang dikenal karena menciptakan cermin terbesar di dunia untuk proyek-proyek astronomi, telah memproduksi cermin teleskop berdiameter 83 kaki.

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Alum Memberi University of Arizona $2 Juta untuk Ilmu Luar Angkasa
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.

Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi/menghapus berita atau artikel ini, silakan hubungi tim dukungan kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *