NASA merencanakan dua misi baru ke Venus, yang pertama dalam beberapa dekade | ruang

DAVINCI+, yang terdiri dari pesawat ruang angkasa yang terbang di atasnya dan wahana pendaratan udara, juga diharapkan menampilkan gambar resolusi tinggi pertama dari fitur geologi unik di Venus yang dikenal sebagai “tesserae”.

NASA pada hari Rabu mengumumkan rencana untuk meluncurkan dua misi sains baru ke Venus antara 2028 dan 2030 – yang pertama dalam beberapa dekade – untuk mempelajari atmosfer dan fitur geologis yang disebut planet kembaran Bumi.

Badan antariksa AS mengatakan telah memberikan sekitar $500 juta untuk mengembangkan masing-masing dari dua misi, yang disebut DAVINCI+ (kependekan dari Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging) dan VERITAS (kependekan dari Venus Emissivity, Radio Science, Ensar, Topography dan Spektroskopi).

NASA mengatakan DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer padat Venus, berusaha untuk lebih memahami bagaimana ia berevolusi, sementara VERITAS akan memetakan permukaan planet dari orbit untuk membantu menentukan sejarah geologisnya dan mengapa ia berevolusi secara berbeda dari Bumi.

DAVINCI+, yang terdiri dari pesawat ruang angkasa yang terbang di atasnya dan wahana pendaratan udara, juga diharapkan menampilkan gambar resolusi tinggi pertama dari fitur geologi unik di Venus yang disebut “tesserae”. Para ilmuwan percaya fitur ini mungkin sebanding dengan benua Bumi dan menunjukkan bahwa Venus memiliki lempeng tektonik, menurut pengumuman NASA.

Administrator NASA baru Bill Nelson mengumumkan dua misi robotik baru ke planet terpanas tata surya selama pidato staf utama pertamanya pada hari Rabu. [File: Bill Ingalls/NASA]

Planet terdekat dengan Bumi dan planet kedua dari Matahari, Venus memiliki komposisi yang mirip tetapi sedikit lebih kecil dari Bumi, dengan diameter sekitar 12.000 kilometer (7.500 mil).

Di atas lanskap yang digembar-gemborkan adalah atmosfer tebal dan beracun yang terutama terdiri dari karbon dioksida, dengan awan tetesan asam sulfat. Hasilnya adalah efek rumah kaca yang membakar permukaan Venus pada suhu hingga 880 derajat Fahrenheit (471 derajat Celcius), cukup panas untuk melelehkan timah.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa gletser mencair lebih cepat dari yang diperkirakan

Venus baru-baru ini kurang mendapat perhatian ilmiah dibandingkan Mars, tetangga terdekat Bumi, dan tujuan lain di tata surya.

“Kami mempercepat program sains planet kami dengan eksplorasi ekstensif dunia yang belum pernah dikunjungi NASA selama lebih dari 30 tahun,” kata Thomas Zurbuchen, Direktur Ilmu Pengetahuan Associated NASA, dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan misi tersebut.

Pesawat ruang angkasa Magellan NASA, yang mencapai Venus pada tahun 1990, membuat peta global pertama permukaan Venus serta peta global medan gravitasi planet.

Pada tahun 1994, pesawat ruang angkasa Magellan dikirim untuk menyelam ke permukaan Venus untuk mengumpulkan data tentang atmosfernya sebelum berhenti bekerja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *