Para ahli mengatasi keterbatasan mempelajari otak individu dalam ilmu saraf kognitif

Dalam penelitian baru, para ilmuwan menyarankan bahwa upaya untuk memahami kognisi manusia harus berkembang di luar studi otak individu. Mereka meminta ahli saraf untuk memasukkan bukti dari disiplin ilmu sosial untuk lebih memahami bagaimana orang berpikir.

“Bukti yang terkumpul menunjukkan bahwa ingatan, pemikiran, pengambilan keputusan, dan fungsi tingkat tinggi lainnya terjadi di antara orang-orang,” tulis para peneliti dalam ulasan di Frontiers in Systems Neuroscience. “Persepsi meluas ke dunia fisik dan pikiran orang lain.”

Rekan penulis – ahli saraf Aaron Barbie, Profesor Psikologi di University of Illinois Urbana-Champaign; Richard Patterson adalah Profesor Emeritus Filsafat di Universitas Emory. Dan Stephen Sloman, seorang profesor ilmu kognitif, linguistik dan psikologi di Brown University, ingin mengatasi keterbatasan mempelajari otak secara terpisah dari konteks di mana mereka beroperasi dan melepaskan mereka dari sumber daya yang mereka andalkan untuk mencapai fungsi optimal.

Dalam ilmu saraf kognitif, pendekatan standar pada dasarnya adalah asumsi bahwa pengetahuan direpresentasikan dalam otak individu dan ditransmisikan antar individu. Tetapi, kami pikir, ada kasus-kasus penting di mana asumsi-asumsi itu mulai berantakan. “

Aaron Barbie, Ahli Saraf dan Profesor Psikologi, Universitas Illinois Urbana-Champaign

Ambil contoh, fakta bahwa orang sering “mengalihdayakan” tugas untuk memahami atau menarik kesimpulan tentang topik yang kompleks, menggunakan pengalaman orang lain untuk memandu pengambilan keputusan mereka sendiri.

“Kebanyakan orang akan setuju bahwa merokok berkontribusi terhadap kanker paru-paru – tanpa perlu pemahaman yang akurat tentang bagaimana hal ini terjadi,” kata Barbie. “Dan ketika dokter mendiagnosis dan mengobati penyakit, mereka tidak memberikan semua pengetahuan mereka kepada pasien mereka. Sebaliknya, pasien mengandalkan dokter untuk membantu mereka menentukan tindakan terbaik.

READ  Anthony van Leeuwenhoek membuat para rival tersesat

“Tanpa mengandalkan para ahli di masyarakat kita, keyakinan kita tidak akan dibatasi oleh konvensi sosial dan bukti ilmiah yang diperlukan untuk mendukungnya,” katanya. “Ini akan menjadi tidak jelas, misalnya, apakah ‘merokok menyebabkan kanker paru-paru’, yang mempertanyakan kebenaran keyakinan kita, dan motivasi di balik tindakan kita.”

Untuk memahami peran pengetahuan dalam kecerdasan manusia, para peneliti menulis bahwa perlu untuk melihat melampaui individu dan mempelajari masyarakat.

“Kognisi sebagian besar merupakan aktivitas kelompok, bukan aktivitas individu,” kata Sloman. “Orang-orang bergantung pada orang lain untuk pemikiran, penilaian, dan pengambilan keputusan mereka. Ilmu saraf kognitif tidak dapat menjelaskan aspek pemrosesan kognitif ini.”

Batasan pengetahuan individu dan ketergantungan manusia pada orang lain untuk memahami adalah topik “The Knowledge Delusion: Why We Never Think Alone,” sebuah buku yang ditulis Solomon bersama Phil Fernbach, seorang ilmuwan kognitif dan profesor pemasaran di University of Colorado.

“Tantangan untuk ilmu saraf kognitif adalah bagaimana memperoleh pengetahuan yang tidak berada di otak individu tetapi di-outsource ke masyarakat,” kata Barbie.

Dia mengatakan metode ilmu saraf seperti pencitraan resonansi magnetik fungsional dirancang untuk melacak aktivitas di satu otak pada satu waktu dan memiliki kemampuan terbatas untuk menangkap dinamika yang terjadi ketika individu berinteraksi dalam komunitas besar.

Beberapa ahli saraf mencoba mengatasi keterbatasan ini. Dalam sebuah studi baru-baru ini, para peneliti menempatkan dua orang secara tatap muka di pemindai dan melacak aktivitas otak dan gerakan mata mereka saat mereka berinteraksi. Tim lain menggunakan teknologi yang disebut “pemindaian super”, yang memungkinkan perekaman aktivitas otak secara simultan pada orang yang secara fisik berjauhan tetapi berinteraksi secara online.

READ  Hubble NASA telah menemukan bukti uap air di bulan Jupiter, Ganymede

Barbie mengatakan upaya semacam itu telah menemukan bukti bahwa daerah otak yang sama diaktifkan pada orang yang aktif berkomunikasi satu sama lain atau berkolaborasi dalam suatu tugas. Studi-studi ini juga menunjukkan bagaimana otak berfungsi secara berbeda satu sama lain, tergantung pada jenis interaksi dan konteksnya.

Patterson mengatakan bahwa banyak bidang penelitian berada di depan ilmu saraf dalam memahami dan merangkul sifat pengetahuan kolektif dan kolaboratif. Misalnya, “epistemologi sosial” mengakui bahwa pengetahuan adalah fenomena sosial yang didasarkan pada norma-norma masyarakat, bahasa yang sama dan cara yang dapat diandalkan untuk menguji kredibilitas sumber potensial.

“Para filsuf yang mempelajari bahasa alami juga menunjukkan bagaimana pengetahuan bergantung pada masyarakat,” kata Patterson. “Misalnya, menurut ‘eksternalisme’, makna kata tergantung pada bagaimana kata itu digunakan dan direpresentasikan dalam konteks sosial. Jadi, makna dan penggunaan kata yang tepat bergantung pada pengetahuan yang dikumpulkan yang melampaui individu.”

Untuk mengatasi kekurangan ini, kata Barbie, ahli saraf dapat melihat ke bidang lain dari ilmu sosial.

“Kita perlu memasukkan tidak hanya bukti dari ilmu saraf, tetapi juga bukti dari psikologi sosial, antropologi sosial dan disiplin lain yang berada dalam posisi yang lebih baik untuk mempelajari masyarakat pengetahuan,” katanya.

Sumber:

Referensi jurnal:

Sulaiman, SA, dan lain-lain. (2021) Ilmu Saraf Kognitif Memenuhi Masyarakat Pengetahuan. Perbatasan dalam Sistem Neuroscience. doi.org/10.3389/fnsys.2021.675127.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *