Penyelidikan Mars Insight NASA mendapat dorongan energi – Program Eksplorasi Mars NASA


Pesawat ruang angkasa telah berhasil menghilangkan beberapa debu dari panel suryanya, membantu meningkatkan kekuatannya dan menunda waktu yang dibutuhkan untuk mematikan instrumen sainsnya.


Tim di belakang penyelidikan Mars Insight NASA telah menemukan cara inovatif untuk meningkatkan daya pesawat ruang angkasa pada saat tingkat dayanya menurun. Lengan robot probe menggiring pasir di dekat salah satu panel surya, yang membantu angin membawa sebagian debu panel. Hasilnya adalah peningkatan energi sekitar 30 watt-jam untuk setiap hari di Mars.

Mars mendekati apogee, yang merupakan titik terjauhnya dari matahari. Ini berarti lebih sedikit sinar matahari yang mencapai panel surya yang tertutup debu pesawat ruang angkasa, menguranginya energi Menghasilkan. Tim telah merencanakan ini sebelum InSight Perpanjangan penugasan selama dua tahun. Mereka merancang misi untuk beroperasi tanpa instrumen ilmiah selama beberapa bulan ke depan sebelum melanjutkan operasi ilmiah akhir tahun ini. Selama periode ini, InSight akan mencadangkan daya untuk pemanas, komputer, dan komponen penting lainnya.

Peningkatan daya akan menunda alat berjalan selama beberapa minggu, mendapatkan waktu yang berharga untuk mengumpulkan lebih banyak Data ilmiah. Tim akan berusaha menghilangkan lebih banyak debu dari panel surya yang sama pada Sabtu, 5 Juni 2021.

debu di angin

Tim InSight telah memikirkan cara untuk mencoba menghilangkan debu dari panel surya selama sekitar satu tahun. Misalnya, mereka mencoba motor difusi panel surya yang berdenyut (terakhir digunakan di InSight Dia membuka panel suryanya setelah mendarat) untuk menghilangkan debu tetapi tidak berhasil.

Baru-baru ini, beberapa anggota tim sains mulai mengikuti teknik kontra-intuitif dengan meneteskan pasir di dekat—tetapi tidak langsung di atas—lempengan. Matt Golumbeck, anggota tim sains InSight di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, yang menjalankan misi tersebut, mencatat bahwa mungkin saja menabrak debu pada panel dengan butiran pasir yang mungkin “garam,” atau melompat. permukaan panel dan lewati udara yang tertiup angin. Butiran yang lebih besar dapat membawa partikel debu kecil ke udara.

READ  Tidak, foto NASA bukanlah bukti adanya jamur yang tumbuh di Mars, maaf

Untuk mencoba teknologinya, tim menggunakan sendok di lengan robot InSight untuk meneteskan pasir di sebelah panel surya InSight pada 22 Mei 2021, hari pertama misi ke-884, sekitar tengah hari waktu Mars — waktu paling berangin dalam sehari. Itu paling mudah untuk menempatkan lengan InSight di atas permukaan probe, cukup tinggi untuk angin meniup pasir di atas pelat. Benar saja, dengan angin barat laut bertiup dengan kecepatan maksimum 20 kaki (6 meter) per detik, jatuhnya pasir bertepatan dengan benturan instan pada kekuatan keseluruhan pesawat ruang angkasa.

“Kami tidak yakin ini akan berhasil, tapi kami senang itu berhasil,” kata Golombek.

Meskipun tidak menjamin pesawat ruang angkasa memiliki semua kekuatan yang dibutuhkan, pembersihan baru-baru ini akan menambah beberapa margin yang berguna untuk cadangan energi InSight.

Bertahan hidup di Mars

Papan InSight telah melampaui misi utama dua tahun yang dirancang dan sekarang mengoperasikan pesawat ruang angkasa dengan perpanjangan dua tahun. Mengandalkan panel surya untuk daya memungkinkan misi semacam itu menjadi seringan mungkin untuk diluncurkan dan membutuhkan lebih sedikit bagian yang bergerak — dan, oleh karena itu, lebih sedikit titik kegagalan potensial — daripada sistem lain. Melengkapi pesawat ruang angkasa dengan sikat atau baling-baling untuk menghilangkan debu akan menambah berat dan titik kegagalan. (Beberapa audiens menyarankan untuk menggunakan bilah buzzer Ingenuity Mars Helicopter untuk melepas panel InSight, tetapi itu juga bukan pilihan: operasinya akan terlalu berisiko, dan helikopter berjarak sekitar 2.145 mil, atau 3.452 kilometer jauhnya.)

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh penjelajah Mars Spirit dan Opportunity, angin dan siklon dapat melucuti panel surya dari waktu ke waktu. Dalam kasus InSight, sensor cuaca pesawat ruang angkasa mendeteksi beberapa tornado sementara, tetapi tidak satupun dari mereka yang membersihkan debu.

READ  Seorang astronot NASA mungkin telah memperpanjang masa tinggalnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Pada bulan Agustus, saat Mars bergerak di orbitnya lebih dekat ke matahari, panel surya InSight seharusnya dapat mengumpulkan lebih banyak energi, memungkinkan tim untuk memulai kembali instrumen sains. Tergantung pada energi yang tersedia, mereka mungkin memulai beberapa dari mereka untuk waktu yang singkat pada waktu-waktu penting di siang hari, seperti yang mereka lakukan untuk menghemat energi.

Apakah perangkat hidup atau mati, operasi InSight akan berhenti lagi sekitar 7 Oktober, ketika Mars dan Bumi berada di kedua sisi Matahari. dikenal sebagai Konjungsi Matahari MarsPeriode ini terjadi setiap dua tahun. Karena plasma dari Matahari dapat mengganggu sinyal radio yang dikirim ke pesawat ruang angkasa pada saat itu, semua misi NASA ke Mars akan menjadi lebih pasif, terus merekam data dan mengirim pembaruan kepada para insinyur di Bumi, meskipun tidak ada perintah baru yang dikirimkan kepada mereka. Pembekuan pesanan Mars akan berlanjut selama beberapa minggu hingga akhir Oktober.

Lebih lanjut tentang misi

Laboratorium Propulsi Jet mengelola program InSight dari Direktorat Misi Sains NASA. InSight adalah bagian dari Program Penemuan NASA, yang dikelola oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall di Huntsville, Alabama. Lockheed Martin Space yang berbasis di Denver membangun pesawat ruang angkasa InSight, termasuk tahap pelayaran dan pendarat, dan mendukung operasi pesawat ruang angkasa untuk misi tersebut.

Sejumlah mitra Eropa, termasuk Pusat Studi Antariksa Nasional Prancis (CNES) dan Pusat Dirgantara Jerman (DLR), mendukung misi InSight. Pusat Nasional untuk Studi Luar Angkasa mempresentasikan eksperimen seismik dari struktur internal (enam) ke NASA, dengan peneliti utama di IPGP (Institut de Physique du Globe de Paris). Kontribusi penting untuk Sistem Informasi Lingkungan Umum datang dari IPGP; Institut Max Planck untuk Penelitian Tata Surya (MPS) di Jerman; Institut Teknologi Federal Swiss (ETH Zurich) di Swiss; Imperial College London dan Universitas Oxford di Inggris; dan JPL. DLR menyediakan paket aliran termal dan sifat fisik (HP3), dengan kontribusi signifikan dari Pusat Penelitian Luar Angkasa (CBK) dari Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia dan Astronika di Polandia. Centro de Astrobiology Center (CAB) di Spanyol memasok sensor suhu dan angin.

READ  Semburan sinar gamma menunjukkan perilaku luar biasa di halaman belakang para peneliti, membuat mereka tercengang

Komunikasi Media Berita

Andrew Bagus
Laboratorium Propulsi Jet, Pasadena, California.
818-393-2433
[email protected]

Karen Fox / Alana Johnson
Markas Besar NASA, Washington
301-286-6284/202-358-1501
[email protected] / [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *