Studi: Wanita merasakan lebih banyak stigma dari “ban serep” daripada pria

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa stigma sosial seputar lemak perut dapat lebih berbahaya bagi wanita daripada pria. File gambar milik pxhere

lemak perut Tidak ada yang menginginkan itu, tetapi wanita jauh lebih keras pada diri mereka sendiri dengan berat ekstra melilit pinggang mereka daripada pria, terlepas dari berat badan mereka.

Sebuah studi baru menemukan bahwa semakin mereka menyalahkan diri sendiri untuk “ban serep”, semakin besar kemungkinan wanita untuk menambah berat badan di area berisiko tinggi ini.

Lemak visceral, juga dikenal sebagai lemak perut, membungkus organ perut dan dianggap lebih berbahaya daripada jenis lemak lainnya.

“Studi ini berkontribusi pada basis bukti yang berkembang yang menunjukkan bahwa menyalahkan diri sendiri atas berat badan seseorang dan terlibat dalam stigma diri dapat berbahaya bagi kesehatan, terutama bagi wanita,” kata Rebecca Ball, wakil direktur Rudd Center for Food and Health Policy di the Rudd Center for Food and Health Policy. Institut Rudd. Universitas Connecticut.

Itu tidak mengherankan mengingat bagaimana cita-cita masyarakat tentang kecantikan wanita menekankan ketipisan, kata Ball, yang tidak terkait dengan penelitian baru.

Dia mencatat, “Wanita dengan tubuh yang menyimpang dari model yang tidak realistis ini sering disalahkan, dipermalukan dan dipermalukan, sering di depan umum, seperti yang sering kita lihat di platform media sosial.”

Mereka merasa salah, dan mereka mengubah stigma itu ke dalam. Akibatnya, kata Ball, wanita mungkin lebih cenderung menggunakan makanan sebagai cara untuk mengatasi stres dan emosi negatif lainnya.

Para peneliti yang dipimpin oleh Natalie Kearns, seorang mahasiswa doktoral psikologi klinis di Oklahoma State University, bersiap untuk memahami bagaimana stigma subjektif terkait berat badan memengaruhi lemak perut pada pria dan wanita.

READ  Osiris Rex meninggalkan asteroid Bennu selamanya

Tujuh puluh pria dan wanita menyelesaikan kuesioner yang mengukur stigma subjektif tentang berat badan pada skala naik dari 1 hingga 7. Para peneliti juga menggunakan pemindaian untuk mengukur lemak tubuh visceral dan total pada semua peserta.

Wanita mencetak rata-rata 3,5 pada skala ini, dibandingkan dengan 2,7 di antara pria.

Untuk wanita, setiap kenaikan satu poin dalam skor mereka sesuai dengan peningkatan rata-rata 0,14 pon lemak visceral. Sebaliknya, tidak ada hubungan antara derajat dan lemak visceral pada pria.

Para peneliti menyimpulkan bahwa stigma berat badan adalah faktor stres kronis yang memaksa orang untuk menghasilkan tingkat hormon stres kortisol yang lebih tinggi, yang pada gilirannya menyebabkan akumulasi lebih banyak lemak visceral dan peningkatan risiko penyakit jantung.

Ball mengatakan tujuan akhirnya adalah menghilangkan stigma berat badan.

“Ini membutuhkan perubahan sikap masyarakat terhadap berat badan, mendidik masyarakat tentang penyebab kompleks obesitas, menantang cita-cita kurus yang berbahaya, mengatasi diskriminasi berat badan sebagai ketidakadilan yang sah, dan menerapkan kebijakan yang melarang perlakuan tidak adil terhadap orang karena berat badan mereka,” Ball dikatakan. .

Kecuali dan sampai itu terjadi, katanya, penting untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya stigma berat badan dan memberikan lebih banyak dukungan kepada orang-orang dengan stigma berat badan.

“Menghilangkan kesalahan pribadi adalah kuncinya, dan ini membutuhkan perubahan narasi saat ini di masyarakat kita yang terus mengabaikan penyebab kompleks dari regulasi berat badan,” kata Paul.

Pakar sukarelawan American Heart Association Dr. Chiadi Erickson Ndomel setuju. Robert E. Mayerhof adalah asisten profesor kardiologi di Departemen Kedokteran at John Hopkins Fakultas Kedokteran Universitas di Baltimore.

Dan bias berat badan internal juga dapat menyebabkan penghindaran dokter, Ndomel mencatat. Dia mengatakan wanita mungkin merasa dihakimi oleh profesional perawatan kesehatan mereka dan sebagai akibatnya menghindari perawatan medis.

READ  Ilmuwan mengkonfirmasi penemuan objek terjauh di tata surya

“Stigma yang disebabkan oleh berat badan menghambat kemampuan kita untuk benar-benar mengatasi obesitas dengan cara yang paling konstruktif,” kata Ndomel. “Ketika seorang individu memahami kompleksitas obesitas, mereka cenderung merasa terstigmatisasi dan lebih mungkin untuk mengadopsi gaya hidup sehat.”

Obesitas bukan disebabkan oleh kemalasan atau kurangnya kemauan. Sebaliknya, itu menyebabkan hubungan yang kompleks antara gen Anda, hormon Anda, pilihan Anda, dan lingkungan Anda, katanya.

Penelitian ini memiliki keterbatasan. Ndomel mengatakan dia hanya mengukur hubungan antara stigma diri dan lemak perut secara bersamaan, yang membuatnya sulit untuk menentukan sebab dan akibat.

Hasilnya akan dipresentasikan akhir pekan ini pada pertemuan tahunan online American Heart Association. Penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan biasanya dianggap pendahuluan sampai dipublikasikan dalam jurnal peer-review.

informasi lebih lanjut

American Heart Association menawarkan saran tentang Cara menurunkan berat badan dan mempertahankannya.

Hak Cipta © 2021 HealthDay. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *