Batu kaca: sebuah komet meletus di Chili, menyebabkan kekacauan

kuku Batu kaca di Gurun Atacama, pekerjaan cabaiMembangkitkan rasa ingin tahu para ilmuwan selama bertahun-tahun. Sekarang, penelitian baru telah mengungkapkan rincian bagaimana mereka mungkin terbentuk, 12.000 tahun yang lalu.

Untuk menyelidiki ini, rumah schultzSeorang ahli geologi di Brown University di Rhode Island, AS, dan rekan-rekannya membandingkan bebatuan dengan partikel yang dikumpulkan oleh NASA pada tahun 1999 dengan pesawat ruang angkasa Stardust, yang dengannya mereka mendeteksi partikel debu dari Comet Wild 2.

Para ahli percaya bahwa sekelompok komet yang sangat besar bisa meledak di langit, dan sebagai hasilnya, membawa tornado kuat yang menyebarkan pecahan kaca ini ke area tersebut.. Komet itu diyakini telah meledak di atmosfer, menyebabkan bola api dan pasir gurun yang mencair. Dia menjelaskan, “Ini adalah pertama kalinya bukti yang jelas telah ditetapkan bahwa kaca di Bumi dibentuk oleh radiasi termal dan bahwa udara diledakkan oleh bola api yang meledak di permukaan.” Schultz.

“Untuk memiliki efek dramatis pada area yang begitu luas, itu adalah ledakan yang benar-benar besar. Banyak dari kita telah melihat bola api politik tersebar di langit, tetapi itu adalah perubahan kecil dibandingkan dengan ini.”

Selain itu, Schultz menegaskan bahwa penduduk daerah tersebut pasti menyaksikan acara tersebut. “Terlalu dini untuk mengatakan apakah ada hubungan kausal atau tidak, tapi— Apa yang bisa kita katakan adalah bahwa peristiwa ini terjadi pada saat yang sama dengan megafauna yang diyakini telah menghilang, yang menarik. Kemungkinan juga terlihat oleh manusia pertama yang baru saja tiba di daerah tersebut. Itu akan menjadi pertunjukan yang bagus“.

Untuk menyelidiki hal ini, tim ahli mengambil 300 batu kaca untuk mempelajarinya secara mendalam. Dengan demikian mereka menemukan bahwa banyak dari mereka tidak cocok dengan daerah dari mana mereka diambil, sehingga mereka harus mencapainya dengan cara yang berbeda.

READ  Perseverance Rover menyebarkan sensor angin di permukaan Mars (video)

“Mineral itu memberi tahu kita bahwa sebuah komet memiliki semua jejak komet. Kehadiran mineral yang sama yang kita lihat dalam model Stardust di mangkuk ini adalah bukti yang sangat kuat bahwa apa yang kita lihat adalah hasil ledakan komet.”jelas Scott Harris, ahli geologi di Fernbank Science Center di Atlanta yang melakukan studi baru.

Apa itu komet dan bagaimana cara melihatnya?

A layang-layang Ini adalah benda langit yang terbuat dari batu, debu, dan es yang bergerak mengelilingi matahari. NS layang-layang Mereka adalah benda padat yang ketika mendekati matahari, angin yang dihasilkan menyebabkan pembentukan sesuatu yang disebut ekor, yang terdiri dari gas dan debu. Meskipun pilihan terbaik untuk melihatnya adalah dengan teleskop yang bagus, beberapa di antaranya juga dapat dilihat dengan teropong.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *