Pemanasan global mempercepat siklus air dunia dan menyebabkan kekeringan dan banjir | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

file gambar (IANS)

Sebuah laporan baru yang dipimpin oleh para peneliti Australia telah mengungkapkan bahwa kenaikan suhu mempercepat siklus air dunia dan menyebabkan bencana alam seperti kekeringan dan banjir.

Laporan yang dipublikasikan di alam, dirilis ke publik pada hari Kamis, mengatakan kenaikan suhu mempercepat siklus air tawar yang berkelanjutan antara awan, darat dan laut, yang mengarah ke kondisi cuaca yang lebih ekstrem dengan daerah basah di dunia menjadi lebih basah kuyup di daerah kering. Anda menjadi lebih haus.

Taimur Sohail, penulis utama dan ahli matematika dari University of New South Wales (UNSW), mengatakan temuan itu “melukiskan gambaran perubahan yang lebih besar yang terjadi dalam siklus air global”.

Sebelumnya, sulit untuk mengamati secara langsung perubahan siklus, dengan sekitar 80% curah hujan dan penguapan global terjadi di atas lautan.

Sohail mengatakan timnya malah menganalisis data historis dari tahun 1970 hingga 2014 untuk memantau perubahan pola garam di lautan, untuk memperkirakan berapa banyak air laut segar yang berpindah dari khatulistiwa ke kutub selama waktu itu.

Temuan baru mereka menunjukkan bahwa air tawar telah bergerak dua hingga empat kali lebih banyak daripada yang diprediksi oleh model iklim.

Para peneliti percaya bahwa jumlah air tawar yang diangkut dari khatulistiwa ke kutub selama tahun-tahun itu melebihi perkiraan hingga 77.000 kilometer kubik.

“Kami telah mengetahui bahwa siklus air global meningkat,” kata Sohail. “Kami hanya tidak tahu sampai sejauh mana.”

Jan Zika, salah satu penulis laporan dan asisten profesor di Sekolah Matematika dan Statistik Universitas New South Wales, mengatakan penguapan di daerah yang lebih hangat telah menghilangkan air segar dari lautan, membuat badan air tersebut lebih asin.

READ  Firefly Aerospace telah dipilih oleh NASA untuk pengiriman robot ke sisi jauh Bulan

Pada gilirannya, Zika berkata, “Siklus air membawa air tawar itu ke daerah yang lebih dingin di mana ia jatuh sebagai hujan, yang mencairkan lautan dan membuatnya kurang asin.”

“Perubahan siklus air dapat berdampak kritis pada infrastruktur, pertanian, dan keanekaragaman hayati,” kata Sohail. “Oleh karena itu, penting untuk memahami bagaimana perubahan iklim memengaruhi siklus air sekarang dan di masa depan.

“Menciptakan perubahan transportasi air tawar dari hangat ke dingin berarti kita dapat bergerak maju dan terus membuat prediksi penting tentang bagaimana perubahan iklim akan mempengaruhi siklus air global kita,” kata Sohail.

**

Artikel di atas diterbitkan dari kantor berita dengan sedikit pengeditan pada judul dan teks.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *