Studi: Efek chondrites berkarbon yang bertanggung jawab atas air bulan

Peneliti Cina menyimpulkan bahwa efek chondrites berkarbon masih menyediakan air untuk bulan. / CFP

Peneliti Cina menyimpulkan bahwa efek chondrites berkarbon masih menyediakan air untuk bulan. / CFP

Sebuah tim peneliti China menggunakan data yang dikirim pulang oleh probe bulan Chang’e-4 untuk menentukan bahwa meteorit kaya air menghantam bulan sekitar 1 juta tahun yang lalu, menurut Akademi Ilmu Pengetahuan China (CAS).

Liu Yang dari National Space Science Center dari Chinese Academy of Sciences mengatakan kepada Xinhua bahwa dia yakin dampak tabrakan tersebut terkait dengan karbon chondrites, kelas asteroid yang kaya air. Liu adalah penulis korespondensi untuk penelitian ini, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy.

Kondrit karbon dianggap sebagai salah satu benda tertua di tata surya dan kaya akan air dan bahan organik. Para ilmuwan percaya bahwa mereka kemungkinan besar terkait dengan asal usul kehidupan di Bumi.

Jika kondrit berkarbon bertabrakan dengan bulan, sebagian air yang pernah dibawanya ke bulan dapat dipertahankan, kata Liu.

Sebuah studi sebelumnya menunjukkan bahwa dampak adalah salah satu sumber utama air di Bulan, bersama dengan letusan gunung berapi dan angin matahari.

Penjelajah Yutu-2, probe Chang’e-4, menemukan kawah tumbukan kecil sedalam 15 hingga 20 cm dan melakukan pengukuran spektroskopi terperinci selama misi hari ke sembilan bulan.

Setelah menganalisis gambar penginderaan jauh resolusi tinggi dan data hiperspektral dari Yutu-2, para peneliti mengidentifikasi material di sekitar pusat kawah sebagai sisa benturan dari kondrit berkarbon.

Studi sebelumnya telah menemukan fragmen chondrite berkarbon dalam sampel bulan yang dikembalikan oleh program Apollo, tetapi ini adalah pertama kalinya sisa-sisa chondrite berkarbon telah diamati langsung di permukaan bulan melalui penginderaan jauh, kata Liu.

READ  Urutkan berdasarkan waktu untuk membaca muncul dirancang untuk mengembalikan navigasi

Tim peneliti memperkirakan bahwa dampak tersebut terjadi hingga satu juta tahun yang lalu – waktu yang singkat dibandingkan dengan skala waktu geologis Bulan sejak pembentukannya dan kira-kira setara dengan beberapa menit yang lalu dalam kehidupan manusia.

Dengan demikian tim menyimpulkan bahwa efek chondrites berkarbon masih menyediakan air untuk bulan.

Dia mengatakan tim Liu juga menggunakan data dari penyelidikan Mars China Tianwen-1 untuk mempelajari lingkungan perairan purba planet merah itu.

Sumber: Kantor Berita Xinhua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *