Para peneliti dari Massachusetts Institute of Technology ini mengatakan bahwa kehidupan telah ditemukan di Venus

Tahun lalu, para peneliti menjadi berita utama ketika mereka mengumumkan penemuan sumber fosfin yang signifikan di atmosfer Venus. Mereka percaya pada saat itu bahwa gas yang tidak berwarna dan tidak berbau mungkin merupakan indikator kehidupan karena biasanya merupakan hasil dari penguraian bahan organik di Bumi.

Gagasan bahwa awan di atmosfer tebal yang dipenuhi karbon dioksida dapat menampung bentuk kehidupan yang juga menahan tetesan asam sulfat kaustik di sekitarnya masih merupakan gagasan.

Gambar Venus dibuat dari data yang direkam oleh pesawat ruang angkasa Jepang Akatsuki pada 2016. Kredit PLANET-C: Tim Proyek / JAXA

Venus, dinamai dewi kecantikan Romawi, terbakar hingga ratusan derajat dan ditutupi dengan awan yang mengandung partikel asam sulfat kaustik. Hanya sedikit yang akan menganggap planet berbatu itu sebagai habitat yang memungkinkan bagi kehidupan.

Sebaliknya, para ilmuwan telah mencari tanda-tanda kehidupan di tempat lain selama beberapa dekade, sebagian besar di Mars, dan baru-baru ini di Europa, Enceladus, dan bulan es lainnya dari planet besar.

Namun, Studi baru Anda telah menghidupkan kembali teori yang menarik. Menurut ilmuwan MIT, keberadaan amonia, yang dipostulasikan oleh para astronom di atmosfer planet berkat penerbangan wahana Venera 8 dan Pioneer Venus pada 1970-an, dapat menetralkan asam sulfat.

Mereka mengklaim bahwa amonia akan memulai rantai proses kimia yang akan mengubah awan Venus menjadi lingkungan yang layak huni.

Gambar Getty
Tata surya

Singkatnya, para peneliti menyimpulkan dalam laporan mereka, yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, bahwa “kehidupan di Venus dapat menciptakan lingkungannya sendiri.”

Kimia menunjukkan bahwa “kehidupan dapat menciptakan lingkungannya sendiri di Venus,” tulis para peneliti dalam studi mereka.

Hipotesis baru yang menarik ini dapat diuji, dan para peneliti telah memberikan daftar tanda kimia yang dapat diukur oleh misi masa depan di awan Venus untuk mengkonfirmasi atau menyangkal teori mereka.

READ  Jejak kaki dinosaurus terakhir yang berjalan di tanah Inggris 110 juta tahun lalu telah ditemukan: lapor

Rekan penulis studi termasuk Janusz Petkowski, William Bynes dan Paul Reimer, berafiliasi dengan Massachusetts Institute of Technology, Cardiff University dan University of Cambridge.

Tahun lalu, ketika para ilmuwan, termasuk Seager dan rekan penulisnya, menemukan fosfin di awan planet ini, frasa “kehidupan di Venus” menjadi kata kunci. Fosfin adalah gas yang sebagian besar dihasilkan oleh reaksi biologis di Bumi. Di Venus, penemuan fosfin membuka kemungkinan adanya kehidupan. Namun, penemuan ini telah banyak diperdebatkan sejak saat itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *