Monkeypox: Perusahaan India mengembangkan kit RT-PCR untuk pengujian virus | berita terbaru india

Trivitron Healthcare, sebuah perusahaan perangkat medis yang berbasis di Chennai, mengatakan telah mengembangkan kit berbasis real-time RT-PCR untuk mendeteksi virus monkeypox. Perusahaan, yang merupakan satu set empat warna berdasarkan fluoresensi, mengatakan dapat membedakan antara cacar dan cacar monyet dalam bentuk reaksi satu tabung. Perusahaan mengatakan tes memakan waktu sekitar satu jam untuk mendeteksi virus (jika ada).

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Trivitron Healthcare mengatakan bahwa baik swab kering maupun swab yang ditempatkan di VTM (media transportasi virus) dapat digunakan. “Jenis spesimen yang direkomendasikan oleh World Health Organization untuk konfirmasi laboratorium cacar monyet adalah bahan lesi kulit, termasuk swab dari permukaan lesi dan/atau eksudat, permukaan dari lebih dari satu lesi, atau sisik lesi,” kata ANI mengutip pernyataan tersebut. .

Baca juga: WHO khawatir cacar monyet akan menyebar di masyarakat, India menyatakan siap | 8 poin tinggi

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan Jumat bahwa lebih dari 200 kasus yang dikonfirmasi atau diduga cacar monyet – penyakit yang biasanya endemik di bagian hutan Afrika Barat dan Tengah – telah dilaporkan dari 20 negara, termasuk di Eropa, Timur Tengah dan Amerika Utara.

Dalam pengarahan teknis yang dilansir kantor berita Reuters, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga mengatakan khawatir akan penyebaran virus di masyarakat. Sylvie Briand, direktur kesiapsiagaan WHO untuk bahaya infeksi global, mengatakan penyakit itu ‘dapat dikendalikan’ saat ini jika tindakan yang tepat diambil.

Pejabat WHO juga mengatakan bahwa tidak perlu vaksinasi massal terhadap cacar monyet saat ini, tetapi vaksinasi tersedia bagi mereka yang telah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Baca juga: Monekypox menyebar ke lebih dari 20 negara di tengah kekhawatiran; Hitungan global mendekati 200: daftar lengkap di sini

READ  NASA: Asteroid "yang bersangkutan" akan masuk ke orbit Bumi dalam waktu seminggu

Sementara itu, Dewan Riset Medis India (ICMR) mengatakan bahwa sejauh ini tidak ada kasus cacar monyet yang dilaporkan di India. Namun, pemerintah siap untuk kemungkinan itu, terutama karena kasusnya tampaknya meningkat secara global.

Ilmuwan ICMR Dr Aparna Mukherjee mengatakan kepada ANI bahwa orang-orang dengan riwayat perjalanan ke negara-negara yang terkena cacar monyet dan yang menunjukkan gejala seperti demam dan nyeri tubuh harus diuji.

Dia meminta orang untuk tidak panik, dan juga mengatakan bahwa orang harus “melihat gejala yang tidak biasa, seperti suhu tinggi, banyak limfadenopati, kelenjar getah bening besar, nyeri tubuh, ruam, dll.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *