Seorang astronot NASA bergabung dengan kru Soyuz Rusia dalam perjalanan bulan April ke stasiun luar angkasa – Spaceflight Now

Sebuah cerita yang ditulis secara berurutan CBS News & Digunakan dengan izin

Mark Vandy dari NASA, Oleg Nowitzki dan Piotr Dubrov dari Badan Antariksa Rusia (Roscosmos) berpose untuk foto para kru di Pusat Pelatihan Astronot Gagarin di Rusia. Kredit: Roscosmos

Astronot NASA Mark Vandy Hay, veteran antariksa 168 hari pada 2017-18, akan bergabung dengan dua astronot Rusia di pesawat ruang angkasa Soyuz pada 9 April dalam penerbangan kembali ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam kesepakatan yang dicapai melalui stasiun luar angkasa berbasis Axiom. Houston. NASA dan Badan Antariksa Rusia mengumumkan Selasa.

Meskipun NASA telah mendanai pengembangan kapsul komersial SpaceX dan Boeing untuk mengakhiri ketergantungan badan tersebut pasca-pesawat ulang-alik pada Rusia untuk transportasi luar angkasa, peluncuran lanjutan di atas Soyuz akan memastikan kehadiran AS di laboratorium bahkan jika pesawat ruang angkasa Amerika dan awaknya terpaksa melakukannya. lakukan itu. Keberangkatan yang tidak direncanakan.

Demikian pula, astronot Rusia akhirnya berencana untuk terbang dengan kapal awak komersial AS untuk memastikan kehadiran Rusia jika terjadi sakit atau keadaan darurat lainnya yang diberangkatkan oleh kru Soyuz lebih cepat dari jadwal. Belum ada astronot yang diberi nama untuk terbang di pesawat ruang angkasa AS yang baru.

Manajer NASA mengatakan kursi tidak akan dibeli dan dijual seperti di masa lalu ketika tidak ada pesawat ruang angkasa AS yang tersedia dan badan tersebut harus bergantung pada Rusia untuk sampai ke stasiun. Sebaliknya, kedua negara diharapkan dapat saling mengakomodir dalam pengaturan barter untuk memastikan kelangsungan awak di atas laboratorium tersebut.

Siaran pers NASA melaporkan bahwa kursi Vandey She telah diatur melalui kontrak dengan Axiom Space, dipimpin oleh Mike Sofredini, mantan manajer program stasiun luar angkasa. Sebagai gantinya, NASA akan menyediakan tempat duduk di kapal awak komersial AS pada tahun 2023 untuk astronot non-NASA yang nantinya akan dinamai oleh Axiom.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap pemandangan menakjubkan dari "galaksi yang hilang"

Perusahaan tersebut sudah berencana untuk meluncurkan empat astronot non-NASA dalam penerbangan komersial penuh ke stasiun luar angkasa awal tahun depan.

Roscosmos mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs webnya pada hari Selasa bahwa mereka telah setuju untuk menempatkan Vande She pada kru Soyuz MS-18 / 64S “atas permintaan mendesak dari pihak AS.”

Dan badan antariksa AS mengatakan dalam pernyataan yang diterjemahkan: “NASA menyatakan keinginannya hanya pada akhir tahun 2020, dan karena itu pihak Rusia harus mengubah program penerbangan yang telah disepakati.” “Roscosmos setuju dengan keputusan ini, dan menegaskan kembali komitmennya terhadap perjanjian bersama dan semangat penggunaan bersama Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Astronot NASA Kate Robins, yang saat ini memasuki 146 hari dalam misi 185 hari yang direncanakan di atas stasiun luar angkasa, menggunakan kursi Soyuz terakhir yang dibeli NASA ketika diluncurkan pada 14 Oktober dengan astronot Sergey Rijikov dan Sergey Kud-Svershkov.

NASA membayar $ 90,3 juta untuk kursi Robins, mendorong total pembayaran NASA ke badan antariksa Rusia menjadi $ 4 miliar untuk 71 penerbangan Soyuz antara 2006 dan akhir 2020.

Vande Hei, yang memegang gelar master dalam fisika terapan dari Universitas Stanford, pertama kali terbang ke luar angkasa ketika dia meluncurkan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-06 / 54S pada 12 September 2017, bersama dengan Alexander Mysorkin dan sesama rekan NASA Joe Akaba. Dia menghabiskan 168 hari di luar angkasa dan melakukan empat kali berjalan di luar angkasa dengan total 26 jam dan 42 menit.

Pada penerbangan keduanya, Vande Hei akan menggantikan astronot Sergey Korsakov, bergabung dengan Komandan Soyuz MS-18 / 64S Oleg Novitskiy dan co-pilot Pyotr Dubrov di atas pesawat ruang angkasa Soyuz MS-18 / 64S. Peluncuran dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan dijadwalkan pukul 3:42 EST pada 9 April.

READ  Tanggal vaksin dibatalkan, perubahan jam situs prisma meninggalkan banyak frustrasi

Mereka diperkirakan akan berlabuh di stasiun luar angkasa sekitar tiga jam setelah lepas landas, bergabung dengan Robins, Rezikov dan Cod-Svershkov di atas pos terdepan, bersama dengan empat astronot yang tiba November lalu dengan menggunakan kapsul SpaceX Crew-1 Dragon: Mike Hopkins dan Victor. Glover, Shannon Walker dan pilot Jepang Soichi Noguchi.

Robins, Rijikov dan Kud-Svershkov berencana untuk kembali ke Bumi pada 17 April, menyelesaikan misi 185 hari.

Keempat pos Crew-1 Dragon diharapkan kembali ke pelayaran Atlantik pada akhir April, seminggu atau lebih setelah Crew Dragon lainnya tiba dengan membawa empat anggota kru baru: Shane Kimbro, Megan MacArthur, astronot ESA Thomas Pesquet dan pilot Jepang Akihiko Hoshide.

Vande Hei akan tetap berada di stasiun bersama Novitskiy dan Dubrov setidaknya selama enam bulan, meskipun rencana kepulangannya belum diumumkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *