Roket paling kuat di dunia yang akan meluncurkan manusia ke bulan akan diluncurkan pada bulan Februari

Di tengah laporan penundaan misi Artemis ke bulan, NASA sedang mempersiapkan roket Space Launch System (SLS) besar-besaran untuk penerbangan perdananya. Penerbangan pertama akan membawa Artemis-1, misi tak berawak, membuka jalan bagi penerbangan berawak dengan misi Artemis II, III, IV dan V.

Ditautkan untuk menjadi rudal paling kuat di dunia Satu-satunya perangkat yang mampu mengirim pesawat ruang angkasa Orion ke bulan, dua pendorong roket padat dan empat mesin RS-25 menghasilkan lebih dari 8,8 juta pon daya dorong di luar orbit Bumi dan ke bulan.

“Tim SLS tidak hanya membangun satu roket, tetapi membuat lebih banyak lagi untuk misi eksplorasi masa depan dan penerbangan SLS setelah peluncuran awal Artemis. Misi Artemis I adalah yang pertama dari serangkaian misi yang semakin kompleks yang akan memperluas kehadiran kami di Bulan. Kekuatan rudal SLS yang belum pernah terjadi sebelumnya John Honeycutt, Manajer Program SLS, mengatakan:

NASA telah mengatakan pada tahun 2020 bahwa mereka menargetkan Februari 2022 untuk Peluncuran Artemis 1 dengan kendaraan dalam tahap akhir Persiapan peluncuran. Roket ini menampilkan beberapa item perangkat keras terbesar, tercanggih, dan paling andal yang pernah ada untuk eksplorasi ruang angkasa.

Roket besar akan diluncurkan pada bulan Februari dengan tim melihat tenggat waktu acara. SLS dan Orion akan melakukan perjalanan ke Launch Pad 39B di atas kapal tanker 2crawler.

Apa misi ARTEMIS-1?

Sebagai bagian dari misi Artemis-1Pesawat ruang angkasa itu akan meluncur dengan roket paling kuat di dunia dan terbang lebih jauh daripada pesawat ruang angkasa mana pun yang pernah dirancang untuk manusia. Ini akan melakukan perjalanan 280.000 mil dari Bumi, dan ribuan mil di belakang Bulan selama sekitar empat sampai enam minggu misi sebelum kembali ke rumah.

READ  Peneliti India telah menemukan tiga lubang hitam supermasif

Setelah lepas landas, tahap inti dengan empat mesin RS-25 dan booster kembarnya akan mendorong SLS dari landasan peluncuran ke orbit, kata NASA. Begitu berada di orbit, Interim Cooled Propulsion Stage (ICPS) memberikan dorongan di ruang angkasa untuk mengirim pesawat ruang angkasa Orion NASA dan krunya ke jalur yang tepat menuju Bulan.

“SLS adalah kendaraan peluncuran berkapasitas tinggi yang telah dirancang dan diuji secara ketat untuk mengangkut orang, kargo besar, dan misi sains utama dengan aman ke tujuan luar angkasa,” kata John Blevins, chief engineer SLS.

Melalui misi Artemis, NASA akan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan dan melakukan eksplorasi jangka panjang sebagai persiapan misi ke Mars.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *