Planet baru terdeteksi di sekitar bintang yang paling dekat dengan Matahari : The Tribune India

Berlin, 13 Februari

Sebuah tim astronom yang menggunakan Very Large Telescope (ESO’s VLT) dari European Southern Observatory di Chile telah menemukan bukti adanya planet lain yang mengorbit Proxima Centauri, bintang terdekat dari Tata Surya kita.

Proxima Centauri adalah bintang terdekat dengan Matahari, terletak lebih dari empat tahun cahaya jauhnya.

Planet yang baru ditemukan, bernama Proxima d, mengorbit Proxima Centauri pada jarak sekitar empat juta kilometer, kurang dari sepersepuluh jarak Merkurius dari Matahari.

Kandidat planet ini adalah yang ketiga terdeteksi dalam sistem dan yang paling ringan yang pernah ditemukan mengorbit bintang ini. Dengan hanya seperempat dari massa Bumi, planet ini juga merupakan salah satu exoplanet paling ringan yang pernah ditemukan.

Temuan ini dipublikasikan di Astronomi & Astrofisika jurnal.

“Penemuan ini menunjukkan bahwa tetangga bintang terdekat kita tampaknya dikemas dengan dunia baru yang menarik, dalam jangkauan studi lebih lanjut dan eksplorasi masa depan,” kata Joao Faria, seorang peneliti di Instituto de Astrofisica e Ciencias do Espaco, Portugal, dalam sebuah pernyataan.

Proxima d mengorbit antara bintang dan zona layak huni — area di sekitar bintang di mana air cair dapat berada di permukaan planet — dan hanya membutuhkan waktu lima hari untuk menyelesaikan satu orbit di sekitar Proxima Centauri.

Sistem bintang sudah diketahui menampung dua planet lain: Proxima b, sebuah planet dengan massa yang sebanding dengan Bumi yang mengorbit bintang setiap 11 hari dan berada dalam zona layak huni, dan kandidat Proxima c, yang berada di lima lebih panjang -tahun mengorbit di sekitar bintang.

Proxima b ditemukan beberapa tahun yang lalu menggunakan instrumen HARPS pada teleskop 3,6 meter ESO.

READ  Lima fakta untuk membantu Anda memahami es laut

Penemuan ini dikonfirmasi pada tahun 2020 ketika para ilmuwan mengamati sistem Proxima dengan instrumen baru pada VLT ESO yang memiliki presisi lebih tinggi, Echelle SPectrograph for Rocky Exoplanets and Stable Spectroscopic Observations (ESPRESSO).

Selama pengamatan VLT yang lebih baru inilah para astronom melihat petunjuk pertama dari sinyal yang sesuai dengan objek dengan orbit lima hari. Karena sinyalnya sangat lemah, tim harus melakukan pengamatan lanjutan dengan ESPRESSO untuk memastikan bahwa itu disebabkan oleh planet, dan bukan hanya akibat perubahan bintang itu sendiri.

“Setelah mendapatkan pengamatan baru, kami dapat mengkonfirmasi sinyal ini sebagai kandidat planet baru,” kata Faria.

Dengan hanya seperempat massa Bumi, Proxima d juga merupakan teknik planet ekstrasurya teringan yang pernah diukur menggunakan kecepatan radial, melampaui planet yang baru ditemukan dalam sistem planet L 98-59. IANS

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *