Para astronom telah menemukan sebuah planet ekstrasurya yang berbentuk seperti bola sepak

Sebuah dunia oranye dan oval mengorbit di sekitar bintang induknya yang berwarna kuning dan putih dalam ilustrasi ini.

Sebuah tim astronom yang mempelajari planet ekstrasurya yang jauh telah ditemukan Satu Tampaknya berbentuk seperti bola – or Bola rugbi, tergantung pada kerangka acuan AndaErin –bukannya biasa bola. Tim menduga bahwa alasan bentuk planet ini adalah Kekuatan pasang surut yang intens dari bintang inangnya.

Planet ini ditemukan pada tahun 2014, disebut WASP-103b dan dia sekitar 1,530 tahun cahaya dari Bumi. itu cambuk sekitar Bintang dalam waktu kurang dari satu hari bumi Itu juga sedikit lebih besar dari Jupiter 20 kali lebih panas. Tapi tidak seperti raksasa gas lokal kita, planet ini berbentuk persegi panjang, seperti yang dijelaskan dalam makalah baru-baru ini diterbitkan dalam astronomi dan astrofisika.

“Pada prinsipnya, kami memperkirakan sebuah planet dengan massa 1,5 kali Jupiter memiliki ukuran yang kira-kira sama, jadi WASP-103b akan sangat mengembang karena pemanasan bintangnya dan kemungkinan mekanisme lainnya,” kata penulis utama Susanna Barros. , seorang ahli astrofisika. Di Instituto de Astrofísica e Ciências do Espaço dan Universitas Porto di Portugal, di Badan Antariksa Eropa Melepaskan.

WASP-103b adalah apa yang disebut Jupiter panas Ini adalah kelas planet ekstrasurya yang dicirikan oleh Kemiripannya dengan raksasa gas domestik kita. Planet yang baru-baru ini dianalisis bukanlah Jupiter panas pertama yang berbentuk aneh: di 2019, seorang ilmuwan berbentuk bola bernama WASP-121b ditemukan membocorkan logam berat.

Tampilan grafis orbit WASP-103b di sekitar bintangnya, struktur internalnya, massanya (dalam skala dengan Jupiter), radiusnya, dan suhunya.

Tetapi baru-baru ini tim astronom meneliti kurva cahaya yang melewati sebuah planet ekstrasurya, atau bagaimana caranya memblokir beberapa Cahaya bintang saat lewat Di depan kita. Tim mempelajari kurva transit-light WASP-103b menggunakan properti satelit ExOplanet (Keripik), sebuah teleskop luar angkasa yang dirancang untuk belajar Struktur planet luar. Dengan menggabungkan data CHEOPS dengan data dari Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Teleskop Luar Angkasa Spitzer, tim belajar lebih banyak tentang seperti apa dunia yang jauh itu..

“Sungguh luar biasa bahwa Khufu benar-benar dapat mendeteksi deformasi sekecil itu,” rekan penulis studi Jacques Laskar, seorang astrofisikawan di Universitas Sains dan Sastra Paris, mengatakan di Badan Antariksa Eropa. Melepaskan. “Ini adalah pertama kalinya analisis semacam itu dilakukan, dan kami dapat berharap bahwa pengamatan dalam jangka waktu yang lebih lama akan meningkatkan pengamatan ini dan mengarah pada pengetahuan yang lebih baik tentang struktur internal planet ini.”

Berdasarkan kurva cahaya transien WASP-103b, tim menentukan bagaimana massa didistribusikan di seluruh planet. Mereka menemukan struktur bagian dalam planet kembali Mirip dengan Jupiter, meskipun memiliki dua kali radius. Mereka juga memutuskan bahwa WASP-103b cukup dekat dengan sebuah file Bintang yang gaya pasang surutnya mendistorsi medan potensial Dalam bentuk oval.

Tim mencatat bahwa pengamatan WASP-103b di masa depan melalui peluncurannya baru-baru ini Teleskop Luar Angkasa Webb dapat menempatkan batasan yang lebih baik pada radius planet. jaring Masih dalam perjalanan ke titik pengamatan di luar angkasa, setelah Diposting dengan sukses Cermin utamanya minggu ini.

lagi: Apa saja bentuk benda di luar angkasa?

READ  Lembah Mars lebih besar dari Grand Canyon, dan merupakan yang terbesar di tata surya: NASA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *