PGIMER menerima sedikitnya 10 kasus jamur hitam per hari

Ahli mikrobiologi mengatakan bahwa jamur lendir atau jamur hitam, yang telah dinyatakan sebagai pandemi di beberapa negara bagian, terdeteksi pada rata-rata 10 pasien per hari di Institut Pascasarjana Pendidikan dan Penelitian Medis (PGIMER). Sebagian besar pasien telah pulih dari Covid-19.

Mikosis membran mukosa adalah infeksi invasif yang disebabkan oleh kelas jamur yang disebut myxomas. Jamur masuk ke dalam tubuh melalui penghirupan dan mempengaruhi sinus atau paru-paru. Infeksi ditemukan terutama pada pasien dengan COVID-19 dan disebabkan oleh penggunaan steroid yang sembarangan, diabetes yang tidak terkontrol, tinggal lama di unit perawatan intensif, dan penyakit penyerta.

Profesor Arunaluk Chakrabarty, kepala Departemen Mikrobiologi di PGIMER, mengatakan pada hari Jumat bahwa institut tersebut mencatat peningkatan infeksi jamur dengan sebagian besar pasien tiba di unit gawat darurat.

Profesor Chakraborty, salah satu anggota yang menyusun saran pemerintah tentang sariawan dan juga bagian dari Forum Studi Infeksi Jamur, mengatakan ada kebutuhan untuk memulai layanan infeksi khusus karena layanan medis non-Covid saat ini ditutup yang dapat menyebabkan keterlambatan pelaporan. kasus seperti itu.

Saat ini, kami mendeteksi 10-15 infeksi per hari. Pasien dari seluruh wilayah melaporkan keadaan darurat dengan gejala klinis. Jika pasien masih terinfeksi virus Covid-19, ia akan dipindahkan ke kelompok Covid-19 yang telah ditentukan dan lainnya akan dirawat di daerah berbeda.

Dokumen tersebut menimbulkan masalah logistik

Namun, dokter mengatakan ada masalah logistik dalam merawat pasien yang terinfeksi karena sebagian besar klinik rawat jalan ditutup dan jamur sulit dideteksi melalui konsultasi jarak jauh. Profesor Chakraborty mengatakan dia mengangkat masalah di setiap forum bahwa klinik pasca-Covid-19 harus memiliki spesialis THT yang dapat melayani pasien ini dan beberapa negara bagian juga telah menyetujui saran tersebut.

READ  TPR di bawah 10 komputer untuk pertama kalinya sejak dimulainya gelombang kedua di kota

Ada masalah logistik yang serius. Gejala awal akan sulit dideteksi melalui konsultasi jarak jauh dan pasien akan tiba di unit gawat darurat dengan komplikasi yang parah. Oleh karena itu, ini harus diperlakukan sebagai prioritas.

6 kasus baru di GMCH-32

Pada hari Jumat, Governmental Medical College dan Rumah Sakit Sektor 32 melaporkan 6 kasus infeksi ini, sehingga jumlah pasien di rumah sakit ini menjadi 22.

Jagdish Chander, mantan kepala departemen mikrobiologi rumah sakit yang saat ini menjadi bagian dari komite yang dibentuk oleh perguruan tinggi untuk melacak dan menangani kasus tersebut, mengatakan orang harus memeriksa rasa sakit di sisi kiri atau kanan wajah, hidung tersumbat, meler. hidung. Keterlambatan diagnosis dapat mengakibatkan penglihatan ganda, mata kabur atau menonjol, sembilan pasien dari Punjab, tujuh dari Haryana dan masing-masing pasien dari Uttar Pradesh dan Uttarakhand.

Di sisi lain, otoritas kesehatan di negara bagian Haryana mengatakan bahwa enam Mikosis dibawa ke rumah sakit di Panchkula. Hanya satu dari pasien yang merupakan penduduk Panchkula, sisanya adalah kasus yang dirujuk dari Delhi NCR dan bagian lain negara bagian itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *