Mengapa kita belum memiliki vaksin demam berdarah yang aman dan efektif?

Laporan terbaru menunjukkan bahwa ilmuwan India dari National Center for Biological Sciences (NCBS) – Tata Institute of Basic Research di Bengaluru, telah mengembangkan kandidat vaksin DNA untuk melawan virus dengue.

Para peneliti memilih bagian dari protein virus paling penting yang disebut EDIII dari keempat serotipe virus. Mereka juga memilih protein NS1 DENV2, yang diketahui menyebabkan demam berdarah parah.

Studi yang diterbitkan di MedRxiv berjudul ‘Profil kekebalan dan tanggapan terhadap vaksin demam berdarah baru yang mengkodekan desain konsensus EDIII-NS1 berdasarkan urutan Indo-Afrika’ mengidentifikasi masalah utama yang dihadapi para ilmuwan dalam mengembangkan vaksin demam berdarah.

Penulis studi Dr. Aaron Sankarados mengatakan, ā€œDalam vaksin konvensional, seluruh protein amplop digunakan, yang dapat mengarah pada pengoptimalan yang bergantung pada antibodi ā€“ ADE (di mana antigen virus mengikat antibodi yang kurang kuat membuat virus lebih kuat.ā€)

Kami hanya menggunakan domain ketiga dari protein mantel dari keempat serotipe untuk menghindari ADE. Kami menambahkan protein NS1 yang diketahui menghasilkan respons sel T dan sel B.”

Profesor Sudhir Krishna, penulis senior dan presenter Program Pengembangan Vaksin Dengue di NCBS di Bengaluru, menjelaskan: “Kami tahu ada empat serotipe virus, tetapi apa yang kami temukan adalah bahwa ada perbedaan genetik di dalam serotipe. Urutan apa pun dengan perbedaan lebih dari 6 persen dianggap sebagai spesies. berbeda secara genetik. Tim menciptakan urutan konsensus yang sama di seluruh genotipe juga. “

Lebih lanjut, ia menekankan perlunya lebih banyak kolaborasi, “untuk membawa tim di seluruh India untuk bekerja sama, termasuk Institut Sains dan Teknologi Kesehatan Transisi (THSTI), Pusat Bioteknologi Rajiv Gandhi dan NIMHANS.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *