Wahana Mars China mulai menjelajahi Planet Merah

Pesawat penjelajah dan penjelajah Mars diperkirakan menghabiskan waktu sekitar tiga bulan untuk mengambil gambar.

Shanghai, Tiongkok:

Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah mengatakan, penjelajah Mars China lepas landas dari landasan pendaratannya dan mulai menjelajahi permukaan pada hari Sabtu, menjadikan negara itu negara kedua yang mendarat dan mengoperasikan kendaraan di planet merah.

Peluncuran wahana Mars Tianwen-1 Juli lalu, yang membawa rover Zhurong, menandai tonggak sejarah dalam program luar angkasa China.

Tianwen-1 mendarat di dataran lava utara yang luas yang dikenal sebagai Utopia Planitia seminggu yang lalu dan mengirimkan gambar pertama permukaannya beberapa hari kemudian.

Penyelidikan dan penjelajah Mars diperkirakan akan menghabiskan waktu sekitar tiga bulan untuk mengambil gambar, mengumpulkan data geografis, dan mengumpulkan serta menganalisis sampel batuan.

Zhurong enam roda bertenaga surya, yang beratnya 240 kilogram (530 lbs), dinamai sesuai nama dewa api legendaris Tiongkok.

China sekarang telah mengirim astronot ke luar angkasa, memimpin pesawat penjelajah ke bulan dan mendaratkan penjelajah di Mars – penghargaan yang didambakan di antara semua hadiah dalam kompetisi untuk penguasaan ruang angkasa.

Amerika Serikat dan Rusia adalah dua negara yang pernah mencapai Mars, dan yang pertama adalah satu-satunya yang mengoperasikan penjelajah di permukaan.

Beberapa upaya Amerika, Rusia, dan Eropa untuk mendarat di Mars telah gagal di masa lalu, yang terakhir terjadi pada tahun 2016 dengan pendaratan pesawat ruang angkasa gabungan Rusia-Eropa, Schiaparelli.

Kedatangan terakhir yang berhasil datang pada bulan Februari, ketika NASA mendaratkan penjelajah Perseverance, yang telah menjelajahi planet ini sejak saat itu.

Penjelajah AS meluncurkan helikopter robotik kecil ke permukaan Mars yang merupakan penerbangan bertenaga pertama ke planet lain.

READ  SpaceX mungkin mencoba prototipe rudal Starship SN11 hari ini

China telah menempuh perjalanan panjang dalam perlombaan untuk mengejar ketertinggalan Amerika Serikat dan Rusia, yang astronot dan astronotnya memiliki pengalaman puluhan tahun dalam eksplorasi ruang angkasa.

Mereka berhasil meluncurkan unit pertama stasiun luar angkasa barunya bulan lalu dengan harapan pada tahun 2022 akan dilengkapi dan pada akhirnya mengirim manusia ke bulan.

Pekan lalu, sebagian dari rudal Long March 5B China hancur di atas Samudra Hindia dalam pendaratan yang tidak terkendali.

Ini menuai kritik dari Amerika Serikat dan negara lain karena melanggar aturan perilaku yang mengatur pengembalian puing-puing ruang angkasa ke Bumi, karena para pejabat mengatakan sisa-sisa itu dapat membahayakan nyawa dan harta benda.

(Kisah ini belum diedit oleh Staf NDTV dan secara otomatis dihasilkan dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *