Penemuan fosil ‘sekali dalam satu generasi’ mengungkapkan spesies baru dalam damar berusia 16 juta tahun

Mereka selamat dari kekosongan ruang angkasa, hidup kembali setelah dibekukan selama beberapa dekade di lumut Antartika. Tetapi meskipun hewan mikroskopis yang aneh, tardigrades, sulit untuk dibunuh, sulit untuk menemukan fosil hewan. Faktanya, hanya dua yang telah ditemukan dan diberi nama resmi – sejauh ini.

Peneliti utama di Institut Teknologi New Jersey dan Universitas Harvard telah menggambarkan fosil tardigrade ketiga yang tercatat – genus dan spesies baru. Paradoribius Chronocaripius Umum. dan sp. November (Pdo. chronocaribbeus), yang seluruhnya diawetkan dalam amber Dominika berusia 16 juta tahun dari Miosen.

Spesimen, yang berukuran lebih dari setengah milimeter, telah diidentifikasi sebagai kerabat dari keluarga tardigrade modern yang masih hidup, Isohypsibioidea, dan mewakili fosil tardigrades pertama yang ditemukan dari Kenozoikum, zaman geologis saat ini yang dimulai 66 juta tahun yang lalu.

Para peneliti mengatakan spesimen asli adalah fosil tardigrade terbaik yang pernah difoto – mengambil detail tingkat mikron dari mulut berkaki delapan invertebrata dan cakar seperti jarum 20-30 kali lebih halus daripada rambut manusia. Fosil baru telah disimpan di Departemen Zoologi Invertebrata Museum Sejarah Alam Amerika.

“Penemuan fosil tardigrade benar-benar peristiwa sekali dalam satu generasi,” kata Phil Bardeen, penulis senior studi dan asisten profesor biologi di Institut Teknologi New Jersey. “Hal yang luar biasa adalah bahwa tardigrades adalah subspesies purba yang ada di mana-mana yang menyaksikan segala sesuatu di Bumi, mulai dari kejatuhan dinosaurus hingga munculnya kolonisasi tumbuhan di daratan. Namun, mereka seperti jenis hantu bagi ahli paleontologi yang hampir tidak memiliki catatan fosil. Penemuan apapun Sisa-sisa fosil tardigrades adalah momen yang menyenangkan di mana kita dapat secara eksperimental melihat kemajuan mereka melalui sejarah Bumi.”

READ  Ilmuwan mengkonfirmasi penemuan objek terjauh di tata surya

“Pada pandangan pertama, fosil ini tampak mirip dengan pelindung kaki modern karena eksteriornya yang relatif sederhana,” kata Mark A. Maballo, penulis utama studi dan mahasiswa pascasarjana di Departemen Biologi Organik dan Evolusi di Universitas Harvard. “Namun, untuk pertama kalinya, kami memvisualisasikan anatomi internal usus depan dalam fosil tardigrade dan menemukan kelompok karakter dalam spesimen ini yang tidak kami lihat pada makhluk hidup sekarang. Hal ini tidak hanya memungkinkan kami untuk menempatkan tardigrades ini ke dalam genus baru, tetapi sekarang kita dapat menjelajahi perubahan evolusioner yang telah dialami oleh kelompok organisme ini selama jutaan tahun.”

Tardigrades, atau beruang air, terkenal karena penampilan mereka yang tidak biasa dan kemampuan bertahan hidup – beberapa spesies dikenal karena kemampuan mereka untuk bertahan hidup dalam kondisi ekstrim dengan meringkuk dalam bola dehidrasi dan memasuki keadaan mati suri di mana metabolisme hampir mati sementara. , yang dikenal sebagai kriptobiosis.

Penemuan fosil langka tardigrades seperti pdo. ChronocaribisTim menyarankan, bahwa itu dapat memberikan perkiraan molekuler baru yang memberikan wawasan tentang peristiwa evolusi penting yang membentuk lebih dari 1.300 spesies yang ditemukan di seluruh planet saat ini, seperti miniaturisasi garis tubuh mereka menjadi salah satu hewan berkaki terkecil yang dikenal di Bumi.

Mungkin tantangan terbesar dalam menemukan fosil tardigrade adalah ukurannya.

“Ini adalah setitik samar kuning,” kata Barden. “fakta, pdo. Chronocaribis Itu awalnya tertanam di sudut sepotong ambar dengan tiga spesies semut berbeda yang telah dipelajari lab kami, dan belum terlihat selama berbulan-bulan. ”

Terkait: Intip menakjubkan perjalanan mamut 17.000 tahun yang lalu: buku harian tertulis di gadingnya

Bardeen mengatakan bahwa tubuh mikroskopis bionik non-logam tardigrades juga secara unik cocok untuk pengawetan dalam damar yang berasal dari resin tanaman, yang mampu dengan aman merangkum dan mengawetkan organisme dalam hitungan menit seperti beruang air dan bahkan bakteri individu.

READ  Mendengkur misterius dari dalam Mars ditemukan oleh pendarat NASA | Berita Sains dan Teknologi

“Pola fosilisasi khusus ini membantu menjelaskan catatan fosil yang tidak lengkap,” jelas Bardeen. “Fosil amber dengan artropoda yang terperangkap di dalamnya hanya diketahui dari 230 juta tahun yang lalu hingga saat ini… Itu kurang dari setengah sejarah tardigrades.”

Mode penemuan di pohon Tardigrade

Sementara tardigrades diperkirakan telah menyimpang dari garis keturunan pananthropoid Prakambrium lainnya 540 juta tahun yang lalu, hanya dua fosil tardigrade definitif yang telah dideskripsikan, keduanya dari deposit fosil Kapur di Amerika Utara.

untuk mengeksplorasi pdo. Chronocaribis Ditempatkan di pohon leluhur tardigrade, Mabalo menggunakan mikroskop fluoresensi confocal laser bertenaga tinggi untuk secara akurat mencitrakan sampel. Tim kemudian membandingkan mereka di berbagai fitur morfologi yang terkait dengan kelompok tardigrade utama yang hidup saat ini – termasuk pengidentifikasi utama seperti permukaan tubuh, cakar, sistem faring, dan morfologi telur.

lagi: Karang raksasa berusia 438 tahun ditemukan di Great Barrier Reef dalam ‘kondisi sangat baik’

“Fakta bahwa kita harus mengandalkan teknik pencitraan yang biasanya didedikasikan untuk biologi seluler dan molekuler menunjukkan betapa sulitnya mempelajari fosil tardigrades,” kata Javier Ortega Hernandez, profesor biologi organik dan evolusioner di Universitas Harvard. “Kami berharap pekerjaan ini akan mendorong rekan kerja untuk melihat lebih dekat sampel amber mereka dengan teknik serupa untuk lebih memahami objek samar ini.”

Lokasi analisis tim pdo. Chronocaribis dalam salah satu dari tiga kelas dasar tardigrades, Eutardigadra, menjadikannya anggota fosil definitif pertama dari superfamili yang disebut Isohypsibioidea—spesies beragam yang hidup saat ini baik di lingkungan perairan maupun darat dan biasanya dicirikan oleh cakar khasnya yang bervariasi di kaki-ke- ukuran pria.

Penemuan ini dipublikasikan di Prosiding Royal Society B, juga menetapkan batas usia yang lebih rendah untuk keluarga Isohypsibioidea.

READ  Anthony van Leeuwenhoek membuat para rival tersesat

“Kami baru saja menggali permukaan ketika memahami komunitas tardigrade, terutama di tempat-tempat seperti Karibia di mana mereka belum pernah disurvei,” kata Bardeen. “Studi ini memberikan pengingat bahwa, sesedikit yang mungkin kita miliki di jalan fosil tardigrade, kita juga tahu sedikit tentang spesies hidup di planet kita saat ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *