Komet 67P menampung partikel purba dari oksigen purba tertua di Tata Surya

Komet 67P menampung partikel purba dari oksigen purba tertua di Tata Surya

Sebuah analisis data baru dari misi Rosetta Badan Antariksa Eropa (ESA) ke komet 67p/Churyomov-Gerasimenko (67P) telah mengungkapkan bahwa komet yang dipelajari dengan baik ini sebenarnya memancarkan molekul oksigen (O2) dari intinya.

Dalam makalah yang akan muncul minggu ini di majalah astronomi alam, tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins telah merinci model baru berdasarkan data dari Spektrometer Orbiter Rosetta untuk Sensor Analisis Ion dan Netral. Analisis baru ini menunjukkan bahwa, selain permukaan es, ada reservoir kuno oksigen molekuler jauh di dalam inti 67P.

Oksigen adalah unsur paling melimpah ketiga di alam semesta setelah hidrogen dan helium. Namun, dalam medium antarbintang di mana bintang-bintang membentuk piringan planet, oksigen dalam bentuk molekul hampir tidak berdifusi. Jadi, ketika pesawat ruang angkasa Rosetta mendeteksi sejumlah besar oksigen molekuler selama kunjungannya yang berkepanjangan ke Komet 67p, itu membuat banyak peneliti bertanya-tanya.

kata Jonathan Lunin, salah satu penulis makalah dan ilmuwan planet serta ketua dewan direksi departemen tersebut. Astronomi di Cornell University memberitahu saya.

Lunin mengatakan oksigen 10 kali lebih sedikit daripada yang diperkirakan orang berdasarkan pengamatan asli di komet ini. Oleh karena itu setuju dengan gagasan bahwa jauh di dalam Komet 67p kita masih memiliki sumber yang mencerminkan kelimpahan asli dari partikel yang berbeda ini, katanya.

“Temuan ini dapat dijelaskan dengan adanya dua reservoir O2 yang berbeda: sumber asli di lapisan inti dalam yang berasal dari sebelum pembentukan inti, dan reservoir H2O terperangkap sekunder yang terbentuk selama evolusi termal inti,” tulis para penulis.

Lunin mencatat bahwa atom oksigen terbelah di lingkungan astrofisika yang berbeda. Ia masuk ke air, karbon dioksida, karbon monoksida, dan sebagian masuk ke O2, katanya. Distribusi molekuler unsur-unsur ini memberi tahu kita tentang kimia yang terjadi di awan antarbintang dan, sampai batas tertentu, tentang piringan protoplanet tempat planet-planet terbentuk, kata Lunin.

Lunin membentuk proses bagaimana oksigen molekuler terperangkap di permukaan es komet dan bagaimana ia muncul dari nukleus, lapor Cornell University.

Komet, yang mengorbit matahari kita setiap 6,5 tahun sekali, melampaui molekul oksigen, karbon monoksida, dan karbon dioksida dalam perjalanannya yang berkelanjutan. Secara efektif, oksigen terperangkap pada lapisan yang dekat dengan permukaan komet, sementara stok yang lebih besar dan lebih tua tetap berada di dalam komet, catat Cornell.

Komet ini kemungkinan terbentuk di suatu tempat di wilayah yang sekarang disebut Uranus-Neptunus, kata Lunin. Pertanyaannya adalah bagaimana elemen-elemen yang dulunya berada di awan molekuler ini bersatu dalam bentuk molekul yang berbeda dan menyatu menjadi butiran es yang membuat komet, katanya.

Kita semua tahu bagaimana oksigen unsur terbentuk di bintang, tetapi masih ada pertanyaan tentang bagaimana oksigen molekuler sebenarnya terbentuk di awan antarbintang ini, kata Lunin.

“Apa yang kami lakukan adalah mendukung gagasan bahwa molekul oksigen ini berusia empat setengah miliar tahun,” kata Lunin. Dia mengatakan mereka kemungkinan terbatas pada butiran kecil selama tahap awal pembentukan planet di tata surya kita.

About The Author

READ  Warga frustrasi karena Sacramento County tetap berada pada level merah terbatas untuk COVID-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *