Komite penasihat WHO tentang COVID untuk menganalisis kebutuhan suntikan booster pada 11 November

Saat dunia terus berjuang melawan pandemi COVID-19, Organisasi Kesehatan Dunia Kate O’Brien, direktur Departemen Imunisasi, Vaksin dan Biologi Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa komite penasehat (WHO) akan bertemu untuk menganalisis persyaratan untuk dosis booster terhadap virus untuk seluruh populasi pada 11 November. Dia menambahkan bahwa panel anggota dari Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat (SAGE) “akan membahas perlunya suntikan penguat COVID-19.” Keputusan itu muncul setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan saat ini “meninjau bukti yang muncul” tentang kebutuhan dan waktu dosis booster untuk vaksin yang tersedia.

Sementara itu, panel WHO telah merekomendasikan penggunaan vaksin COVID ‘tambahan’ untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Pada 11 Oktober, sebuah kelompok penasihat untuk SAGE mendukung suntikan yang dikuatkan COVID untuk orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah dan orang-orang yang berusia di atas 60 tahun. Komite SAGE menyarankan Organisasi Kesehatan Dunia untuk memvaksinasi dosis tambahan dari kelompok immunocompromised.

“Bagi mereka yang telah mengambil vaksin Sinovac, Sinopharma, mereka dapat mengambil dosis vaksin tambahan,” saran nasihat itu.

Dosis tambahan harus diberikan kepada orang dengan gangguan sistem kekebalan: SAGE

Namun, kelompok penasehat menyarankan bahwa suntikan booster hanya wajib bagi mereka “yang memiliki kekebalan sedang atau berat … risiko.” “Penyakit Covid-19 yang parah.” Perlu dicatat bahwa Organisasi Kesehatan Dunia sebelumnya telah mendesak negara-negara untuk menghindari vaksin penguat, dengan alasan ketidaksetaraan dalam vaksin global.

Pada bulan Agustus, kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, meminta negara-negara kaya untuk menghentikan sementara rencana pemberian vaksin booster hingga akhir tahun. Seruannya datang setelah dia menunjuk pada pasokan vaksin yang melimpah di negara-negara kaya, sementara negara-negara berkembang menderita kekurangan yang parah.

READ  NASA menjadwalkan penerbangan helikopter uji pertamanya ke Mars pada hari Senin - Spaceflight Now

Mengapa diberikan dosis booster?

Akhirnya, perlu dicatat bahwa dosis booster diberikan kepada populasi yang divaksinasi untuk meningkatkan perlindungan klinis dan membalikkan efek kekebalan yang memudar. Dosis booster COVID-19 diberikan setelah seseorang menyelesaikan vaksinasi dua dosis awal. Menurut pedoman CDC, penting bagi seseorang untuk memilih dosis booster untuk mendapatkan ketiga hit dari jenis yang sama.

Foto: AP (aktor)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *