Para ilmuwan telah menemukan bagaimana bukit pasir terbentuk di bulan Jupiter

Para ilmuwan telah menemukan bagaimana bukit pasir terbentuk di bulan Jupiter

Para ilmuwan telah lama bertanya-tanya bagaimana bulan terdalam Jupiter, Io, memiliki punggung bukit yang begitu besar. Sekarang, penelitian yang dipimpin oleh Universitas Rutgers telah memberikan penjelasan baru tentang bagaimana bukit pasir terbentuk bahkan di permukaan yang dingin dan mengeluarkan asap seperti Io.

Studi yang diterbitkan di Nature Communications, didasarkan pada studi tentang proses fisik yang mengontrol gerakan butir, bersama dengan analisis gambar dari misi pesawat ruang angkasa Galileo 14 tahun NASA, yang memungkinkan pembuatan peta rinci pertama bulan Jupiter.

“Studi kami menunjukkan bahwa Io dapat dianggap sebagai ‘dunia bukit pasir’ baru,” kata penulis pertama George MacDonald, seorang peneliti postdoctoral di Departemen Ilmu Bumi dan Planet di Universitas Rutgers. “Kami telah mengusulkan dan menguji secara kuantitatif mekanisme di mana butiran pasir dapat bergerak, dan dengan demikian bukit pasir dapat terbentuk di sana,” kata MacDonald.

Pemahaman ilmiah saat ini mengasumsikan bahwa bukit pasir, menurut sifatnya, adalah bukit atau gundukan pasir yang dibangun oleh angin. Dalam studi sebelumnya tentang Io, para ilmuwan menyimpulkan, sementara menggambarkan permukaannya memiliki beberapa fitur seperti bukit pasir, bahwa bukit-bukit itu tidak mungkin menjadi bukit pasir karena kekuatan angin di Io lemah karena atmosfer bulan dengan kepadatan rendah.

Data dari misi Galileo, yang berlangsung dari 1989-2003, mengungkapkan bahwa aktivitas gunung berapi di Io sangat tinggi sehingga gunung berapinya sering dan cepat muncul ke permukaan. Permukaan Io adalah campuran aliran lava hitam dan berpasir yang keras, aliran lava “salju yang mengalir”, dan “salju” belerang dioksida.

Para ilmuwan menggunakan persamaan matematika untuk mensimulasikan gaya pada satu butir basal atau es dan menghitung lintasannya.

READ  Apa yang dimakan jantung sehat?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *