Pangkalan bulan NASA di masa depan mungkin mengandung air dari atmosfer Bumi

Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) telah mengumumkan rencana untuk mengirim beberapa astronot ke bulan pada tahun 2025 untuk membangun pangkalan sains bulan yang pertama. Meskipun ini mungkin terdengar ambisius, ada satu hal yang paling penting untuk membuat mimpi ini menjadi kenyataan. air!

Untuk beristirahat di stasiun ruang angkasa fiksi ilmiah tambahan apa pun yang berbasis di Bumi, astronot membutuhkan air. Menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan dalam Scientific Reports, para peneliti mengklaim bahwa mungkin ada lebih banyak air di Bulan daripada yang kita harapkan. Anehnya, mereka percaya bahwa air ini berasal dari bumi itu sendiri.

Baca juga: “Satu-satunya pesawat ruang angkasa netral karbon di dunia” akan mengangkut turis ke atmosfer luar Bumi, begini caranya

“Sementara tim Artemis NASA berencana membangun base camp di kutub selatan Bulan, ion air yang berasal ribuan tahun lalu di Bumi dapat digunakan dalam sistem pendukung kehidupan astronot,” kata pemimpin penulis studi Gunter Kletetschka.

Menurut NASA, pembangunan base camp bulan Artemis akan dimulai di kutub selatan bulan karena para ilmuwan tampaknya telah melihat banyak air beku yang tersembunyi di bawah permukaan.

Studi terbaru tentang data gravitasi bulan saat ini telah mengungkapkan bahwa mungkin ada setidaknya 3.500 kilometer kubik air tambahan di kutub bulan. Ini kira-kira sama dengan jumlah air di Danau Huron Amerika Utara, yang merupakan danau terbesar kedelapan di dunia.

Para peneliti percaya bahwa di beberapa titik, ion hidrogen dan oksigen di atmosfer atas bumi mungkin telah jatuh di permukaan bulan dan berakhir di bulan setelah mengalami gaya tolak-menolak.

Perlu dicatat bahwa Bulan tidak memiliki magnetosfernya sendiri dan karenanya tidak akan mampu mengusir partikel-partikel ini kembali ke Bumi. Oleh karena itu, dia harus menciumnya di permukaan.

READ  Penjelajah Mars NASA ditembak jatuh dari helikopter Ingenuity sebelum penerbangan bersejarah

Selain itu, ion-ion ini mungkin telah bergabung untuk membentuk lapisan es bulan dan mengalami beberapa proses geologis yang menyebabkan lapisan es di bawah permukaan. Lambat laun, embun beku ini bisa berubah menjadi air cair.

Jika terbukti benar, sumber air yang sangat besar ini bisa menjadi keuntungan besar bagi misi Artemis NASA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *