Para astronom telah menemukan bintang mirip matahari yang melahap sebuah planet

Para astronom telah menemukan bintang mirip matahari yang melahap sebuah planet

Untuk pertama kalinya, para astronom mendeteksi sebuah bintang yang menelan seluruh planet, mengisyaratkannya Tanah Dia mungkin menemui nasib yang sama, tetapi tidak dalam waktu dekat. Bintang mirip matahari, yang disebut ZTF SLRN-2020, terletak sekitar 15.000 tahun cahaya di Bima Sakti di konstelasi. Akuila Dikatakan telah menelan raksasa gas panas yang lebih besar dari Jupiter.
Studi ini merupakan kolaborasi internasional dari 26 astronom dari beberapa lembaga besar, terutama MIT, Harvard University dan Caltech. Di antara 26 astronom, enam adalah peneliti asal India – Keshalai D, SR Kulkarni, Mansi M Kasliwal, Dipto Chakrabarty, Nimesh Patel dan Viraj Karmpilkar.
Tim menemukan ZTF SLRN-2020 menggunakan beberapa observatorium berbasis darat dan pesawat ruang angkasa eksplorasi inframerah dekat Bumi NASA dan menggambarkan detail bintang ini dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature. Massa bintang diperkirakan antara 0,8 dan 1,5 kali massa planet kita mataharisedangkan exoplanet yang tenggelam – nama yang diberikan untuk planet di luar tata surya kita – memiliki massa antara satu hingga 10 kali massa Jupiter.
Keshalai D, penulis utama studi tersebut, yang lahir di Calcutta, menyelesaikan pendidikannya dari Sekolah St. James dan sekarang menjadi astronom di MIT, dilaporkan mengatakan, “Kami telah melihat fase akhir menelan. telah diprediksi selama beberapa dekade oleh waktu, tetapi sampai sekarang, kami tidak pernah benar-benar memperhatikan bagaimana proses ini terjadi.”
Perpindahan energi menyebabkan bintang untuk sementara membesar dan menjadi ratusan kali lebih terang. Pengamatan terbaru menunjukkan bahwa bintang tersebut telah kembali ke ukuran dan kecerahannya sebelum bergabung dengan planet.
Nasib serupa akan menimpa Bumi, meski tidak untuk 5 miliar tahun lagi, ketika Matahari diperkirakan akan terbakar habis dan membakar planet-planet bagian dalam tata surya.
Planet dengan periode orbit pendek (sekitar 10 hari) adalah umum di sekitar bintang seperti Matahari. Bintang-bintang mengembang saat mereka berevolusi, jadi kami berharap rekan planet terdekat mereka akan ditelan, yang dapat memicu pelepasan massa bercahaya dari bintang induknya. Namun, tahap ini tidak diamati secara langsung. Di sini kami melaporkan pengamatan ZTF SLRN-2020, semburan optik berumur pendek di piringan galaksi disertai dengan pancaran radiasi infra merah yang cerah dan berumur panjang. Kurva dan spektrum cahaya yang dihasilkan sangat mirip dengan supernova merah-panas – kelas ledakan yang dipastikan berasal dari penggabungan bintang biner, kata para astronom dalam jurnal tersebut.

About The Author

READ  Apa yang menyebabkan sakit gigi hiu besar ini?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *