Pelatihan jalan kaki aerobik jarak jauh dapat meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif pada penderita multiple sclerosis

Pelatihan jalan kaki aerobik jarak jauh dapat meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif pada penderita multiple sclerosis

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

Koreksi






Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Hasil studi percontohan menunjukkan bahwa pelatihan berjalan aerobik jarak jauh adalah metode yang layak dan sangat menjanjikan untuk meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif yang terganggu pada orang yang dapat berjalan penuh dengan multiple sclerosis (MS). Hasil uji coba terkontrol acak tersamar tunggal ini mendukung desain uji coba terkontrol acak pada sampel besar orang dengan MS.

Studi yang berjudul “Kelayakan Pelatihan Berjalan Aerobik yang Disampaikan dari Jarak Jauh dan Dukungan untuk Kecepatan Pemrosesan Kognitif yang Terganggu pada Orang yang Benar-Benar Ambulatori dengan Multiple Sclerosis,” diterbitkan secara online oleh Multiple sclerosis dan gangguan terkait. Penulisnya adalah Brian M. Sandrov, Ph.D., Carly L. Winder, Ph.D., Erica Weber, Ph.D., dan Grace Wells, BA, dari Kessler Foundation, dan Robert W. Mottle, Ph.D. D. , dari Universitas Illinois Chicago.

Tim peneliti mengikuti sekelompok 25 orang yang sepenuhnya mobile dengan MS yang sebelumnya diskrining untuk kekurangan dalam kecepatan pemrosesan kognitif. 19 Selesaikan studi seperti yang ditentukan. Para peneliti menggunakan Symbol Digit Modalities Test (SDMT), tes neuropsikologis yang banyak digunakan untuk menilai kecepatan pemrosesan informasi pada individu dengan MS, dan California Verbal Learning Test (CVLT-II) sebagai tes pembelajaran dan memori verbal yang banyak digunakan. Penilaian dilakukan pada awal dan setelah 16 minggu.

Peserta secara acak ditugaskan untuk 16 minggu pelatihan latihan berjalan aerobik yang disampaikan dan didukung dari jarak jauh (kondisi intervensi), atau aktivitas peregangan dan rentang gerak yang disampaikan dan didukung dari jarak jauh (kondisi kontrol). Peserta diberikan pelacak kebugaran yang dapat dikenakan dan konsultasi video mingguan dengan spesialis olahraga untuk memastikan teknik yang tepat, keamanan, dan kepatuhan terhadap rejimen olahraga yang ditentukan.

READ  Apa yang dilihat teleskop Hubble pada hari ulang tahun Anda: Situs web NASA ini menunjukkannya kepada Anda

Hasil penelitian itu menjanjikan. Peserta yang diacak ke kondisi intervensi menunjukkan peningkatan yang kuat dalam skor SDMT mereka setelah masa studi 16 minggu dibandingkan dengan peserta yang diacak ke kondisi peregangan, yang menunjukkan bahwa latihan jalan aerobik yang disampaikan dari jarak jauh memiliki efek positif pada kecepatan pemrosesan kognitif. Selain itu, studi tersebut menunjukkan bahwa peserta memiliki tingkat kepatuhan yang tinggi terhadap program latihan, rata-rata 80% dari sesi yang dijadwalkan.

Temuan ini sangat penting karena penurunan kecepatan pemrosesan kognitif adalah gejala umum MS, yang memengaruhi hingga 70% pasien. Kerentanan dikaitkan dengan penurunan kualitas hidup, peningkatan pengangguran, dan penurunan fungsi sosial. Dengan perawatan efektif terbatas yang tersedia, penelitian ini menjanjikan bagi individu dengan gejala-gejala penonaktifan ini.

Pengiriman jarak jauh dan dukungan program pelatihan gaya berjalan aerobik juga memiliki implikasi yang signifikan untuk aksesibilitas dan kenyamanan perawatan bagi individu dengan MS. Banyak pasien menghadapi hambatan untuk menghadiri program latihan langsung, seperti masalah transportasi atau kendala keuangan. Studi ini menunjukkan bahwa program latihan yang dilakukan dari jarak jauh bisa sama efektifnya dengan intervensi tatap muka tradisional, memberikan solusi yang lebih komprehensif untuk penderita MS.

Para peneliti optimis tentang aplikasi potensial dari temuan mereka. Penulis utama Dr Sandrov, penyelidik senior di Pusat Penelitian Neuropsikologi dan Ilmu Saraf, mengatakan: “Penelitian kami menunjukkan bahwa pelatihan berjalan aerobik jarak jauh tidak hanya layak, tetapi mungkin juga efektif dalam mengobati gangguan kecepatan pemrosesan kognitif pada orang dengan MS.” “. “Kami berharap temuan ini akan mendorong pengembangan intervensi olahraga yang lebih mudah diakses, nyaman, dan luas, yang pada akhirnya meningkatkan kualitas hidup bagi mereka yang terkena penyakit yang menantang ini.”

READ  NASA Akan Bawa Tanah Mars ke Bumi, Banyak Misteri Akan Terungkap

informasi lebih lanjut:
Brian M. Sandroff et al, Kelayakan Pelatihan Berjalan Aerobik yang Disampaikan dan Didukung dari Jarak Jauh untuk Gangguan Kecepatan Pemrosesan Kognitif pada Orang yang Benar-Benar Ambulatory dengan Multiple Sclerosis, Multiple sclerosis dan gangguan terkait (2023). DOI: 10.1016/j.msard.2023.104709

Informasi jurnal:
Multiple sclerosis dan gangguan terkait


Disediakan oleh Yayasan Kessler

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *