Para astronom melihat kematian galaksi yang jauh untuk pertama kalinya

Para astronom menyaksikan, untuk pertama kalinya, kematian galaksi yang jauh, yang mereka gambarkan sebagai “peristiwa yang benar-benar ekstrim”.

Ketika semua bintang di galaksi mati, dan bintang baru tidak lagi terbentuk, galaksi itu sendiri punah. Ini terjadi ketika semua gas galaksi dikeluarkan, sehingga tidak mungkin membentuk bintang baru.

berdasarkan sebuah pelajaran Diterbitkan Senin di majalah itu Astronomi AlamPara ilmuwan “sangat senang” dapat menangkap fenomena langka ini baru-baru ini, menggunakan rangkaian teleskop Atacama Large Millimeter / Sub di Chile.

Cahaya dari galaksi starburst ID2299 membutuhkan waktu sekitar sembilan miliar tahun untuk mencapai Bumi. Jadi, ketika para astronom menyadarinya secara kebetulan, mereka melihat alam semesta yang tampak hanya berusia 4,5 miliar tahun.

Para astronom mengatakan ID2299 kehilangan setara dengan 10.000 matahari gas setiap tahun – yang menyebabkan cepat habisnya bahan bakar yang dibutuhkan untuk membentuk bintang baru. Pelepasan gas yang mencengangkan ini tampaknya disebabkan oleh dua galaksi yang bertabrakan hebat dan menyatu membentuk ID2299.

Galaksi saat ini juga membentuk bintang dengan kecepatan ratusan kali lebih cepat daripada Bima Sakti – menggunakan sisa pasokan gasnya yang berharga. Untuk alasan ini, ID2299 diperkirakan akan segera mati, dalam beberapa puluh ribu tahun.

galaxy.jpg
Kesan artis tentang ID2299 ini menunjukkan galaksi, yang merupakan produk tabrakan galaksi, dan sebagian gasnya dipancarkan dari “ekor pasang surut” sebagai hasil penggabungan. Pengamatan baru yang dilakukan dengan ALMA menangkap tahap-tahap awal pengusiran ini, sebelum gas mencapai skala yang sangat besar yang ditunjukkan dalam kesan artis ini.

Observatorium Selatan Eropa


“Ini adalah pertama kalinya kami mengamati model galaksi masif yang membentuk bintang di alam semesta jauh yang akan mati karena emisi gas dingin yang masif,” kata penulis utama Anagrazia Puglisi. pernyataan.

Para astronom percaya bahwa fenomena ini adalah hasil dari penggabungan galaksi karena mereka dapat mengamati “ekor pasang surut” yang langka, biasanya sangat redup sehingga tidak dapat dilihat di galaksi yang jauh. Para astronom berpendapat bahwa aliran panjang bintang dan gas ini merupakan akibat langsung dari penggabungan galaksi.

Mereka hanya mengamati galaksi selama beberapa menit, tapi itu cukup untuk melihat ekor pasang surut yang sulit dipahami.

“Studi kami menunjukkan bahwa emisi gas dapat dihasilkan dari merger dan angin serta ekor pasang surut dapat terlihat sangat mirip,” kata rekan penulis studi Emmanuel Daddy. “Ini mungkin mengarahkan kita untuk merevisi pemahaman kita tentang bagaimana galaksi mati.”

Jika para astronom benar bahwa penggabungan tersebut mengakibatkan hilangnya gas secara masif, mereka perlu meninjau kembali teori-teori masa lalu tentang bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi – dan bagaimana mereka mati. Teori lain menyatakan bahwa angin dari lubang hitam aktif atau formasi bintang yang intens bertanggung jawab atas kematian tersebut.

“Studi kasus tunggal ini mengungkapkan kemungkinan bahwa peristiwa semacam ini mungkin tidak biasa sama sekali dan bahwa banyak galaksi telah mengalami“ penghilangan gas gravitasi, ”termasuk pengamatan sebelumnya yang telah disalahtafsirkan. Dia berkata Penulis bersama Dr. Jeremy Finch.

“Ini bisa menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan bagi pemahaman kita tentang apa yang sebenarnya merupakan evolusi galaksi.”

READ  Kerala melaporkan kasus pertama virus Zika pada wanita hamil, peringatan di seluruh negara bagian diumumkan - The New Indian Express

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *